PILIHAN HARI INI, MASA DEPAN KITA NANTI: IBRAH DARI PENERBANGAN 611 CHINA AIRLINES

Gambar hiasan: Pesawat China Airlines
Beberapa hari yang lepas, saya berkesempatan menonton rancangan Air Crash Investigation di YouTube, antara rancangan kegemaran yang sering saya cuba cari masa untuk menontonnya. Kali ini, episod yang saya tonton adalah berkenaan kemalangan yang menimpa sebuah pesawat China Air yang sedang dalam perjalanan dari Taiwan ke Hong Kong.

Pesawat malang berusia 22 tahun ini pecah di udara dan terhempas ke laut hanya selepas 20 minit berlepas dari Lapangan Terbang Antarabangsa Taiwan dan mengorbankan kesemua 225 penumpang dan anak kapal. Pelbagai teori dibangkitkan oleh media untuk mengenalpasti punca kapal terbang ini terputus dua dan relai di udara, antaranya adalah serangan bom oleh penyerang berani mati dan tembakan peluru berpandu oleh tentera Cina yang sedang menjalankan latihan di kawasan berhampiran pada hari pesawat malang tersebut terhempas.

Namun data dari kotak hitam pesawat dan maklumat radar menolak teori tembakan peluru berpandu, begitu juga pemeriksaan ke atas mayat-mayat yang ditemui menolak teori pesawat ini dibom oleh penyerang berani mati. Lebih memeningkan penyiasat, langsung tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan kegagalan elektronik dalam sistem pesawat atau kesilapan juruterbang. Perbualan dan bunyi dalam kokpit pesawat juga tidak dapat memberikan apa-apa petunjuk.

Jadi apa punca sebenar?

Bila Anak Bertanya Tentang Syiah

“Itu bangunan apa ayah? Masjid ke?” Tanya Humaira’ ketika kami melintasi sebuah ‘hauzah’ Syiah di Regency Road.

Saya memandang ke kiri jalan. Tersergam sebuah bangunan umpama masjid. Ada bendera hitam yang saya tidak pasti apa yang ditulis di atasnya. Paling jelas adalah tulisan ‘Ya Hussain’ di bendera merah besar yang berkibar megah di masjid tersebut. Kelambu-kelambu hijau menutupi tingkap dan kelihatan ada beberapa kereta di tempat parkir.

Di South Australia, setahu saya, inilah hauzah Syiah yang paling besar. Kebanyakan mereka adalah dari Iran dan Afghanistan dan telah berada di sini berpuluh-puluh tahun, ada yang bekerja dan tidak kurang ramai juga yang mempunyai pasaraya sendiri untuk menjual pelbagai rempah ratus dan daging halal di Prospect Road.

Dari kalangan pelajar universiti juga tidak kurang, paling mudah untuk mengecam mereka adalah dengan melihat cara mereka solat dengan meletakkan batu di hadapan. Biasanya mereka akan datang agak lewat dan solat di bahagian belakang.

“Hmmm…” Panjang saya berfikir, kompleks juga untuk dimudahkan dan diceritakan, apatah lagi bila hakikat yang ingin diceritakan adalah berkenaan krisis aqidah, kemelut darah dan perbezaan yang telah berlalu dengan amat panjang dalam sejarah.

INSYIRAH BAKAL DAPAT ADIK?

Alhamdulillah, tsumma Alhamdulillah.

Tidak ada kata yang mampu diucapkan selain Alhamdulillah, segala puji untuk dia yang telah mengurniakan kepada kami anugerah anak-anak yang cukup menyejukkan mata.

Teringat ketika baru berkahwin dulu, kami menanti lebih 6 bulan sebelum berita gembira itu hadir, dan penantian selama 6 bulan itu dirasakan terlalu lama hingga kami ke klinik kesuburan berjumpa Dr Murizah untuk membuat pemeriksaan.

Tika menanti berita gembira yang kedua, hampir 4 tahun kami menunggu, resah gelisah dibuatnya. Humaira' sering bertanya bilakah masanya dia akan punya teman bermain dan bergembira bersama. Kami sering tidak ada jawapan kepada soalan cepu emasnya.

Pertemuan demi pertemuan, usaha, demi usaha, pelbagai kaedah dan ubat yang diambil dan doa demi doa kami lafazkan hingga beberapa hari sebelum kami menjalani prosedur IVF, berita gembira itu hadir. Memang terasa satu keajaiban dan keberkatan doa Ramadhan yang sebelumnya.

Berita gembira yang ketiga hadir ketika kami di Australia, tidaklah terlalu lama menunggu masa, dan ia hadir tepat pada masanya, walaupun serasa saya, inilah proses kehamilan yang paling mencabar, tapi kemanisannya tetap luar biasa.

Berita gembira yang keempat hadir tanpa disangka-sangka, Insyirah juga baru mencecah setahun 6 bulan dan masih menyusu. Ubat kawalan telah diambil dan kami juga tidak merancang untuk mendapatkan khabar dalam tempoh terdekat. Memang mengejutkan, tapi ia tetap satu kegembiraan kerana Humaira', Khadijah dan Insyirah bakal beroleh seorang lagi saudara yang akan keluar 8 bulan lagi.

Syukur padamu Ya Allah, moga dipermudahkan proses kelahiran kali ini dan harap-harapnya, kali ini anak lelaki pula yang akan keluar. Inshaallah.

ISNIN KEMBALI

Isnin, cepatnya masa berlalu, rasa baru sahaja Isnin lepas datang menyapa dan pergi, kini hadir pula Isnin yang baru datang menyapa dan sebentar lagi ia akan berlalu pergi.

Begitulah masa, ia akan terus berjalan meninggalkan kita dalam kelalaian, kecuali kita iltizamkan diri dengan amal soleh. Anak-anak semakin besar dan kita juga semakin tua, setiap saat masa yang berlalu, makin hampir kita dengan hari kematian yang ditaqdirkan.

Tinggal seminggu sahaja lagi sebelum annual review, terlalu banyak yang perlu disiapkan, tapi tanggungjawab lain juga tidak boleh diabaikan. Moga Allah menunjukkan jalan dan memberikan kemudahan.

Tahniah Rusman Toni atas kelahiran anak yang pertama semalam. Moga menjadi anak yang soleh.

ANWAR IBRAHIM DI ADELAIDE

Inshaallah esok tokoh pembangkang Malaysia penuh kontroversi akan berada di Adelaide. Memberi syarahan di Elder Hall pada 530 pm - 630 pm. Beliau juga dijadualkan untuk memberi khutbah di Masjid Wandana pada jam 130 tengahari esok. Walaupun ada arahan mengarut supaya pelajar tajaan tidak hadir, namun saya tetap akan hadir untuk mencambah fikiran dan melihat karisma beliau dalam berucap secara live. Walaupun banyak idea beliau yang sentiasa kontroversi, tapi Anwar Ibrahim tetap adalah tokoh yang mempunyai karismanya yang tersendiri. Rugi jika peluang sebegini tidak dapat dimanfaatkan.

Ustaz Fathul Bari juga akan ke sini hujung minggu ini untuk beberapa program ilmu anjuran Kelab UMNO Adelaide. Walaupun terlibat dalam UMNO dan sekarang sedang berkempen untuk jawatan dalam pergerakan pemuda, namun UFB adalah tokoh yang amat saya hormati kesarjanaannya. Beliau juga sangat matang dalam berhujah dan tidak menggunakan bahasa kasar dan menghina dalam kuliahnya. Cuma mungkin ada beberapa pendapatnya yang kontroversi.

Saya akan cuba menyusun masa untuk bersama dengan dua tokoh besar ini. Bukan selalu kesempatan begini hadir dalam hidup.


TRANSISI

Alhamdulillah, proses transisi biro tarbiah kepada lapisan kepimpinan baru hampir selesai, begitu juga dengan pewarisan amal ISMA South Australia kepada nafas baru yang lebih muda dan segar.

Ini bermakna, masa saya di sini hampir tamat, kini tiba masa untuk saya memberi fokus yang lebih kepada pengajian dan aktiviti dakwah umum yang banyak saya tinggalkan kerana lebih banyak terlibat dalam amal organisasi yang memerlukan banyak kehadiran ke mesyuarat dan kerja-kerja teknikaliti yang agak memakan masa.

Hampir tiga tahun di sini, terlalu banyak yang dipelajari, dimensi pemikiran saya berubah sama sekali, bukan sahaja dari cara menguruskan amal, tapi dari segi pandangan terhadap hidup dan bagaimana kita berinteraksi dengan masyarakat.

Terima kasih kepada murabbi-murabbi saya secara langsung atau tidak langsung di sini, terutamanya Dr Zaki, Br Hani, dan rakan-rakan dari ISMA Australia yang tidak pernah jemu berjuang untuk mendidik anak-anak muda bagi memahami dan mengamalkan ISLAM dalam kerangka yang lebih syumul.

Wah, menulis macam minggu depan dah nak balik, padahal ada berbulan-bulan lagi kat sini, insha Allah masa yang berbaki ini akan digunakan untuk menimba pengalaman-pengalaman baru baru membina dan mempersiapkan diri untuk mencurah bakti yang lebih besar nanti di tanah air.

Mungkin ini masanya untuk menulis beberapa projek penulisan yang tertangguh, ‘Yeay, Saya Muslim!’, ‘Diari PhD Sang Musafir’, ‘Membina Komunikasi Berkesan Suami Isteri’, dan ‘Berinteraksi Dengan Anak-Anak’.


Tapi pastinya, ada naskah tebal yang saya kena siapkan dahulu, ‘Exploring Social Media Adoption in Australian Local Government.’

KALIMAH ALLAH MILIK UMAT ISLAM!

Alhamdulilhah

Pada hari yang baik ini, mahkamah rayuan di Putrajaya telah memutuskan bahawa kalimah Allah tidak boleh digunakan oleh penerbitan pihak gereja untuk majalah The Herald.

Satu keputusan yang baik dan memihak kepada umat Islam. Boleh dikatakan kemenangan yang agak besar bagi umat Islam di Malaysia dalam bulan Zulhijjah ini.

Namun perjuangan belum berakhir, pihak gereja nampaknya masih tidak mengalah dan dari kenyataan wakil mereka tadi, dikatakan mereka akan terus membawa perkara ini ke mahkamah tinggi.

Sementara perkara itu berlaku, kita lafazkan dulu kalimah takbir dan tahmid. Moga Malaysia akan terus kekal menjadi tanahair Islam yang berdaulat.

Allahuakbar!

KALI PERTAMA BERHARI RAYA TANPA KELUARGA

Alhamdulillah,

Demam semakin kebah, walaupun masih ada perasaan hendak muntah-muntah, sakit tekak yang amat perit dan denyutan kepala yang begitu menganggu.

Tapi, alhamdulillah, segalanya bertambah baik, Khadijah juga tidak lagi muntah-muntah, kesihatan Aboh di Malaysia juga makin bertambah baik, mungkin hasil keberkatan Zulhijjah dan ziarah dari cucunya yang telah lama tidak ditemui.

Tahun ini nampaknya saya akan beraya hanya bersama Khadijah di Adelaide. Mungkin ini kali pertama saya menyambutnya tanpa kehadiran ibu bapa atau bersama isteri dan dua lagi anak. Sedih juga perasaannya.

Tambahan pula dengan kesibukan pengajian yang semakin mendebarkan, ditambah hujung bulan ini saya akan menghadapi Annual review yang akan menentukan kesinambungan pengajian saya di sini. Mood hari raya langsung tidak ada makna apa-apa.

Tiada juadah istimewa di rumah, mungkin sekadar bertamu di rumah kawan-kawan. Itupun mungkin tidak berkesempatan kerana padatnya jadual yang bakal dihadapi.

Walauapapun, apa yang lebih penting adalah untuk berpuasa esok ketika hari Arafah, banyakkan berdoa dan bertilawah, moga Allah akan mengampunkan segala dosa-dosa kita dan mencatatkan kita dalam daftar mereka yang bebas dari api neraka. Inshaallah.


SEBELUM KITA MENGELUH

"Lambatnya elaun nak masuk!" Keluh seorang pelajar. Berkerut dahinya melihat baki di dalam akaun berjumlah hanya RM 50.

"Sikitnya gaji, kerajaan memang kedekut, sudahlah harga barang naik, gaji tak naik-naik....!@##$%^&*(" Sumpah seorang pekerja bila melihat gajinya masuk.

Sebagai manusia, kita memang mudah resah dan keluh kesah. Bila resah, kita akan mengeluh dan menyumpah, apatah lagi bila orang lain gagal menunaikan hak mereka kepada kita tepat pada waktunya atau kurang dari yang sepatutnya.

Tapi, bila kita gagal menunaikan apa yang sepatutnya kita langsaikan kepada orang lain, bagaimana sikap kita? Lebih penting lagi, bagaimana sikap kita bila kita lambat atau gagal menunaikan apa yang sepatutnya kita tunaikan kepada DIA yang mencipta kita.

Bukan tidak boleh mengeluh, bukan hendak menyuruh 'bersyukur' sahaja dengan apa yang ada, tapi sebelum kita mengeluh, sebelum kita mengeluarkan kata sumpah dan seranah, lihat dulu bagaimana kita dengan orang lain, lihat dulu bagaimana kita dengan Allah, kemudian sama-sama kita refleksi dan ubah diri untuk menjadi manusia yang lebih baik.

Kita usahakan perubahan dengan melihat diri kita terlebih dahulu.



"

Menulis Tesis dan Berniaga Dari Melbourne

Lama tidak mencoret di sini.

Banyak kisah pendek dan khabar berita hanya sempat saya nukilkan di Facebook. Selebihnya saya bertarung dengan masa dan keutamaan untuk menulis panjang di blog.

Maaf buat yang selalu singgah tapi pulang kecewa, saya sendiri kadang-kadang malu hendak membuka laman blog sendiri kerana jarangnya update bermanfaat yang dapat dikongsikan.

Jika diikutkan, sangat banyak yang masih tersimpan di kepala menunggu masa untuk dicoretkan di dalam blog dan harapnya dapat diabadikan sebagai sebuah buku, kisah pendidikan anak-anak, cabaran hidup di Australia, kisah perjalanan PhD, isu politik semasa, rencah hidup berkeluarga, tarbiah dan dakwah dan macam-macam lagi.

Harap Allah izin untuk catatan-catatan di alam minda berpindah ke alam maya dan dapat dibumikan di alam nyata. Satu hari nanti, ye, moga hari-hari itu akan hadir.

Inshaa Allah.

Oh ye, hari ini saya menulis catatan ini dari perpustakaan RMIT di Melbourne. Menulis tesis sambil mencari basikal untuk diniagakan. Sambil menyelam sambil minum air orang kata.

Apa boleh buat, kos hidup yang tinggi memaksa saya untuk berniaga bagi menampung sedikit perbelanjaan yang kian meningkat. Mungkin Melbourne menjanjikan pulangan yang lebih lumayan. Mudah-mudahan.

Ada masa saya kongsikan kisah perniagaan basikal saya nanti!

Bila Hendak Marah Pada Anak

“Humairaaaaaaaa!!! Khadijahhhh!!! Kenapa tak pergi tukar baju lagi dan masih menghadap iPad tu! Dari tadi ayah dah suruh, kenapa nak kena buat ayah marah! Pergi tukar baju sekarang!” Marah saya dengan suara yang agak tinggi. Bukan beberapa kali, bukan beberapa hari, tapi berpuluh kali dan hampir setiap hari akan diingatkan tentang displin selepas pulang dari sekolah, tapi masih gagal untuk dipatuhi.

Ada masanya saya mengingatkan dengan lembut, ada masanya saya berlawak-lawak sahaja, tapi hari ini, setelah berulang-ulang kali diingatkan, apatah lagi bila fokus displinnya hilang setelah menatap iPad yang sedang dicaj di atas meja, naik juga suara seperti Sarjan tentera.

Dengan anak-anak, tidak setiap waktu kita berlembut. Ada masanya kita perlu tegas, ada masanya kita perlu keras, ada masanya memang kita perlu marah dan ada masanya, sebagai manusia biasa kita akan merasa amat marah.

Bohonglah kalau saya katakan, saya tidak pernah hilang sabar dan tidak pernah marah pada anak-anak, dan saya yakin perasaan ini pasti dikongsi oleh setiap ibu bapa terutamanya yang mempunyai beberapa anak yang masih kecil.

Nota Untuk Murabbi: Ukhuwwah Geli Geli


“Aku tak boleh pi la dengan anak usrah aku yang seorang ini” Husni meluahkan perasaannya kepada saya selepas Solat Isya’ ketika kami berdua hendak berjalan pulang ke kampus penginapan.

“Aik, kenapa pula, tak ada angin, tak ada ribut, apa kes?” Saya bertanya kehairanan. Jarang Husni mengadu dalam keadaan begini, kesungguhannya dalam dakwah dan tarbiah serta keupayaannya untuk menyelesaikan banyak masalah-masalah kehidupan dan pada masa yang sama mengekalkan kecemerlangan dalam pelajaran akademik membuat ramai yang cemburu, termasuk saya sendiri yang tua setahun darinya.

Bila Husni mengadu begini, pasti ada sesuatu yang luar biasa.

“Entahlah, ada anak usrah aku yang seorang ni, dia jadi terlalu rapat dengan aku, rimas aku dibuatnya.” Jelas Husni, lemah.

Saya ber’aku’-‘hang’ sahaja dengan Husni, tidak ber’ana’-‘anta’ seperti dengan rakan-rakan lain dalam usrah.

“Apa masalahnya kalau rapat, baguslah begitu.” Balas saya kembali.

“Masalahnya terlalu rapat, asyik nak mengendeng dengan aku, ber ‘sms’ benda-benda remeh, nak berteman, asyik ajak aku makan, asyik ajak aku belajar sekali, macam makwe pulak.” Tambah Husni.
Saya hampir tergelak mendengarnya, pecah perut juga menahan, tapi sedaya upaya cuba menahan kerana melihat wajah Husni yang serius.

“Baru ni masa Qiam, masa tidur pun nak datang tidur sebelah aku, argghhhh….tertekan ko tahu tak…..geli pun ada.” Terang Husni hingga akhirnya saya tidak dapat menahan tawa yang pecah berderai di tangga masjid. Mengekek-ngekek saya tertawa terbahak-bahak.

Tentera Mesir Pengganas Sebenar

Bapa propaganda dunia
Dalam perang dunia kedua, jentera media Nazi di bawah seliaan Dr. Joseph Goebbles, seorang pakar dalam bidang komunikasi massa telah ditugaskan untuk mencipta propaganda bagi menaikkan semangat rakyat Jerman dan mendorong rakyat Jerman untuk mendokong tindakan parti Nazi dalam peperangan dan penjajahan Eropah.

Propaganda di bawah seliaan Dr Joseph Goebbles ini dikatakan begitu berjaya dan antara teknik yang digunakan adalah teknik pengulangan idea melalui semua jenis rangkaian media bagi memastikan propaganda dapat disampaikan dan difahami oleh semua rakyat hingga ke seluruh pelusuk German.

Teknik sama juga didapati digunakan oleh jentera media Zionis dalam konflik Palestin dan negara haram Zionis Israel seperti yang dinyatakan oleh James Zogby, pengasas dan pengarah Institut Arab Amerika dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh Huffington Post pada tahun 2009 dengan mendefinisikan penentangan HAMAS terhadap pembunuhan dan pencerobohan sebagai tindakan pengganas.

Definisi ini akhirnya diterima oleh banyak negara dunia dan hingga kini, ramai yang buta mata fikirnya melupakan isu asas pencerobohan, penjajahan tidak sah dan pengepungan penjara terbesar dunia oleh rejim Zionis dan menganggap HAMAS sebagai sebuah badan pengganas akibat dari propaganda dan penipuan media massa yang dilakukan secara berterusan.

Kini serangan pembohongan yang sama mula dilancarkan terhadap Ikhwan Muslimin pasca tragedi berdarah Dataran Nahdah dan Raba’ah. Setelah menjatuhkan Morsi yang dipilih secara sah melalui pilihanraya yang bersih, memenjarakan Morsi dan ribuan pimpinan Ikhwan, membunuh ribuan jiwa orang yang beriman yang tidak bersenjata, membakar masjid, membakar hospital yang masih penuh dengan pesakit yang masih hidup, membakar khemah-khemah yang di sana ada anak-anak yang sedang tidur, menembak wanita dan menyerang dataran dengan kereta kebal dan bulldozer, kini pihak kerajaan Interim dan Tentera di bawah General As Sisi dan Hazem Beblawi cuba untuk menyalahkan Ikhwan dan melabelkan Ikhwan pula sebagai pengganas dan pemecah belah negara Mesir! Sungguh ironi!

Inilah Hazem Beblawi, Perdana Menteri Mesir (bukan Israel) dan antara yang terlibat dalam mengarahkan pembunuhan
Akhbar-akhbar dan rangkaian berita di Mesir mula memainkan peranannya dengan cara yang cukup jijik dan memualkan, gambar-gambar beberapa lelaki bersenjata yang tidak diketahui identitinya dicop sebagai pengganas Ikhwan, mereka yang terperangkap dalam masjid Al Fath dalam keadaan dikepung dan tidak bersenjata juga dianggap pengganas, bahkan hari ini dikhabarkan Ikhwan akan diisythiharkan sebagai pertubuhan pengganas secara rasmi oleh kerajaan kudeta Mesir. Lebih malang bila media-media antarabangsa, termasuklah media arus perdana di Malaysia yang menari dengan lenggok yang sama.

Hati-hati dengan propaganda ciptaan Dr Joseph Goebbles ini, kerana kepalsuan yang diulang-ulang, walaupun tidak logik akhirnya akan dianggap sebagai sebuah kebenaran. Jangan lupakan isu asas yang sedang berlaku di Mesir sekarang ini, iaitu isu perampasan legitimasi Presiden yang sah, kepentingan agenda Islam yang dibawa oleh Morsi, sempadan Rafah dan nasib Gaza dan pembunuhan besar-besaran yang berlaku dengan cara paling kejam terhadap rakyat yang tidak bersenjata.

Sangat benar kata-kata Sheikh Ahmad At Tarefe dalam tweetnya pagi tadi:


“Distinguishing between the oppressor and the oppressed in Egypt is not a mystery except for an ignorant whose ignorance has become ingrained, or a person of hawā (vain desire) who is drowning in his hawā.

MENGAPA RASULULLAH BERPOLIGAMI? Jawapan Ayah Kepada Humaira’


“Ayah, mengapa Rasulullah ada banyak isteri?” Tanya Humaira pada suatu malam setelah saya bercerita kepadanya tentang kisah hidup Rasulullah. Khadijah yang turut sama mendengar awalnya, telah lama hanyut dibuai mimpi.

Sejak televisyen dikuarantin sementara untuk mengelakkan anak-anak terlalu ketagih dengan skrin, saya terpaksa meluangkan masa lebih untuk bercerita sebagai alternatif, kadang-kadang habis juga modal dan banyak yang perlu dibaca, tapi itulah harga yang perlu dibayar.

Saya bungkam seketika mendengar soalan tersebut, tidak pernah terlintas dan tidak pernah bersedia untuk menjawabnya. Walaupun saya banyak membaca juga tentang poligami, terutamanya poligami dalam kehidupan Rasulullah, tapi untuk menerangkannya kepada anak-anak, adalah sesuatu yang tidak pernah saya gambarkan.

Seperti biasa, saya memohon agar jawapan kepada soalan tersebut ditangguhkan untuk saya membaca dan berfikir dengan lebih panjang, Humaira bersetuju dan terus tidur selepasnya.

Lama saya berfikir dan meneliti pelbagai jawapan, pendapat rakan facebook juga saya pinta untuk meluaskan ufuk pemikiran. Persoalan ini perlu dirungkai penuh hati-hati, agar tidak menjadi fitnah di kemudian hari.

“Humaira’ ingat tak soalan Humaira’ tentang mengapa Rasulullah ada banyak isteri?” Tanya saya kepada Humaira pada satu hari setelah saya bersedia untuk memberikan jawapan.

“Ingat-ingat, ayah dah tahu ke jawapannya?” Balas Humaira’.

Ibu Bapa Interaktif

“Asmah, sudah-sudahlah dengan iPad tu, pergilah bermain dengan rakan-rakan di luar sana” Jerit Izzati, ibu kepada Asmah, kanak-kanak berusia lapan tahun yang obses dengan skrin tabletnya.

Asmah mendengar acuh tak acuh, jeritan ibunya tidak diendahkan, dia terus menatap skrin dengan khusyuk, entah apa yang ditatapnya.

Dalam satu lagi situasi.

“Azmi, marilah makan, nasi dah nak sejuk ni.” Laung Aisyah dari dapur, memanggil anak sulungnya yang berusia 6 tahun untuk makan tengahari. Azmi tidak berganjak, bagaikan telah dipukau oleh skrin televisyen Samsung HD bersaiz 60 inci dengan pelbagai rancangan yang menarik perhatiannya.

Saya yakin, sedikit sebanyak, situasi di atas pasti pernah atau sedang dialami oleh ibu bapa yang mempunyai anak dari generasi Z. Generasi skrin sentuh dan interaktif di mana segalanya pantas dan berwarna-warni. Tidak cukup dengan plasma dan LCD, kini muncul teknologi retina display dan skrin LED yang cukup mengasyikkan.

Tumpul

Bila lama tidak menulis, sentuhan terasa semakin tumpul. Idea juga terasa semakin sukar untuk diungkapkan dalam bentuk bait-bait tulisan, walaupun hanya lintasan dan konsep yang mudah.

Benarlah kata seorang guru saya, menulis itu adalah proses pemikiran. Dengan menulis, kita akan belajar cara untuk menyusun dan mempersembahkan idea kita dengan cara yang sistematik.

Bukan kekeringan idea, bukan juga kerana kurang membaca, tapi, beberapa bulan kebelakangan ini, mungkin saya terlalu banyak bermusafir dan menguruskan urusan analisa data yang memaksa saya bermain dengan nombor hingga beberapa komitmen penulisan terpaksa saya tinggalkan buat sementara. Blog ini juga semakin kerap saya tinggalkan, mohon maaf kepada yang selalu bertandang ke sini jika tiada update baru yang menarik.

Ya, tidak ada cara lain untuk mengasah tulisan saya kembali, melainkan dengan menulis dan terus menulis. Moga Allah mengurniakan ilham untuk saya terus berkarya untuk ummah.



Kisah Ramadhan di East Turkistan


“Alhamdulillah, bersyukur kerana kita di sini mampu berpuasa dengan tenang, dapat Solat Terawih dengan aman dan mengamalkan agama kita sepuas-puasnya. Atas nikmat ini, marilah kita bersyukur dan menambahkan lagi kualiti amal ibadah kita di bulan yang mulia ini.”  Imam Salam memulakan sesi tazkirah selepas tamat lapan rakaat solat Terawih di Masjid Wandana.

Memang menjadi kelaziman di  masjid ini, Imam Salam akan memberikan sedikit pengisian selepas tamat lapan rakaat. Banyak topik dan isu yang diulas dalam sesi yang berlangsung dalam lebih kurang dua puluh minit.

Biasanya, saya mengambil kesempatan ini untuk berehat seketika dengan bersandar di tiang belakang masjid. Mengumpul tenaga untuk dua belas lagi rakaat yang berbaki.

“Namun, dalam limpahan nikmat yang kita dapat di sini, jangan kita lupa bahawa ada saudara-saudara kita di seluruh dunia yang sedang dizalimi.” Sambung Imam Salam, saya mendengar dengan mata yang terkebil-kebil menahan kantuk.

“Kita di sini dapat berpuasa dengan aman, walaupun kita hidup di negara barat, tapi tahukah kita bahawa saudara-saudara kita di East Turkistan ditekan dengan begitu hebat di bulan Ramadhan ini?”

Mata yang mengantuk kembali cerah bila mendengar Imam Salam bercerita tentang situasi di East Turkistan, negara asalnya, lebih spesifik, kisah Bangsa Uighur yang dizalimi dan ditindas dengan begitu hebat oleh pemerintah Cina dari etnik Han hanya kerana mereka beragama Islam.

East Turkistan atau Xinjiang adalah bumi warisan Islam yang terjajah hingga sekarang. Selepas penaklukan Empayar Manchu dan parti komunis Cina, umat Islam di sana menerima tekanan demi tekanan sejak zaman berzaman. Panjang jika sejarahnya ingin diulas, namun apa yang berlaku sekarang, secara khusus di bulan Ramadhan 1434 Hijrah ini, amat menyedihkan dan meruntun jiwa.

Salam Ramadhan Al Mubarak 1434 Hijrah

Cara terbaik untuk memulakan langkah memperjuangkan Islam dan membela saudara-saudara kita yang tercedera dan terkorban syahid dibunuh oleh pihak musuh di mana-mana dunia Islam adalah dengan memperbaiki diri kita sendiri terlebih dahulu.

Jika sebelum ini kita culas ke masjid pada waktu Isya' dan Subuh, gagahkan langkah kita untuk menuju ke masjid bermula di bulan Ramadhan ini. Sesungguhnya para pendokong agama Allah itu adalah mereka yang hatinya dekat dengan masjid.

Jika sebelum ini mata dan telinga kita biasa melihat dosa dan mendengar halwa-halwa yang tidak memberi apa-apa makna, tinggalkanlah sedikit demi sedikit, kerana doa yang mustajab itu datangnya dari hati yang bersih dan hati yang bersih itu datangnya dari mata dan telinga yang terpelihara.

Jika sebelum ini mulut dan jemari kita biasa berkata dan menulis racun-racun berbisa yang melukakan saudara, tahanlah mulut dan tangan itu dari memperkatakan yang sia-sia, apatah lagi dosa yang nyata, kerana pejuang Allah itu sentiasa memelihara lisan dan tangannya dari melukakan saudaranya yang seagama.

Sama-sama kita berusaha agar Ramadhan ini jadi Ramadhan kita yang terbaik, moga Allah mengampunkan segala dosa dan menerima amal-amal kita di sepanjang bulan Ramadhan nanti.

Salam Ramadhan Al Mubarak dari kami sekeluarga, ampun dan maaf dipinta jika ada dosa yang sengaja mahupun tidak disengaja.

Mohd Hisham Mohd Sharif
Hasifah Zainuddin
Humaira' Mohd Hisham
Khadijah Hanan Mohd Hisham
Fatimah Insyirah Mohd Hisham

MUHASABAH DARI AKBAR


“I think we’re finished here for today, but before that, can I ask you to practice this surah with your Mom?” Pinta saya kepada Akbar, (bukan nama sebenar tentunya) setelah sesi pengajaran untuk hari itu tamat. Hari ini saya mengajarnya untuk membaca dan menghafaz surah Al Asr. Kerana kesuntukan masa, saya tidak sempat untuk menghabiskan ayat terakhir dalam sesi hari ini.

Akbar memandang saya dengan wajah selamba, tidak ada reaksi. Saya cuba mengagak apa yang sedang bermain difikirannya. Anak kecil dari Bangladesh yang baru berusia enam tahun ini seolah cuba menyembunyikan sesuatu.

“That’s not a problem isnt’it? It’s just a simple and easy surah, if you practice it frequently, you will memorise this surah in no time.” Saya memujuk.

“I can’t do that, sorry.” Jawab Akbar, ringkas, membuat saya tertanya-tanya.

“But why?” Tanya saya kembali.

NOTA 4 – DUBAI, KOTA METROPOLITAN YANG TERCARI-CARI IDENTITI

Kali pertama turun di lapangan terbang antarabangsa Dubai, saya kagum. Rekabentuk yang moden, kemudahan tandas yang bersih, kawasan lantai yang mempunyai permaidani seperti di masjid, musolla yang banyak dan besar dan kemudahan-kemudahan lain yang tentunya berada pada kelas yang tersendiri membuatkan siapa sahaja yang datang pasti akan merasa kagum.

Kecanggihan lapangan terbang antarabangsa Dubai dan penerbangan Emirates yang menghubungkan serata dunia membolehkan ramai pelancong bertandang ke sini.

NOTA 3 – SOLAT DI ATAS AWAN

Saya melangkah masuk ke perut kapal terbang Emirates dengan perasaan berdebar-debar dan dengan doa agar Allah mempermudahkan segala perjalanan dan melindungi keluarga yang saya tinggalkan. Malam itu, penerbangan dari Adelaide ke Dubai agak penuh dengan manusia yang transit di Dubai untuk seterusnya menuju ke pelbagai destinasi.


Saya ditempatkan di tempat duduk yang agak belakang. Berhampiran tempat penyediaan makanan. Diapit oleh dua orang yang bertubuh besar menyebabkan saya tidak dapat bergerak bebas. Saya hanya tidur-tidur ayam sepanjang perjalanan.

Saya dijadualkan sampai di Dubai pada jam lima empat puluh lima pagi. Menurut jadual waktu Solat di aplikasi iPray, waktu itu, matahari telah naik di Dubai. Ini bermakna saya mesti menunaikan Solat Fardhu Subuh di dalam pesawat.

NOTA 2 – PERSEDIAAN MUSAFIR PANJANG

Lebih kurang tiga minggu sebelum bertolak ke Natal, Malaysia dilanda demam PRU 13. Beberapa hari setelah tarikh pilihanraya diumumkan, saya mengambil keputusan untuk pulang secara solo ke Malaysia untuk menguruskan beberapa urusan, termasuk menziarahi kedua ibu bapa yang telah agak lama saya tidak berjumpa mereka secara fizikal.

Kepulangan saya ke tanahair kali ini juga untuk urusan tampal gigi yang amat mahal di Adelaide, juga pembelian buku-buku anak-anak yang semakin membesar. Tapi yang paling utama tentunya untuk meninjau penglibatan ISMA dalam pilihanraya kali ini yang memilih untuk bertanding atas tiket BERJASA.

Alhamdulilllah, misi kepulangan saya selama seminggu ke Malaysia berlangsung dengan jayanya. Semua yang saya sasarkan berjaya dilaksanakan. Terasa berbaloi wang yang dibelanjakan untuk perjalanan.

Kini tiba masa untuk saya bersedia bagi musafir panjang buat kali kedua dalam tempoh dua minggu. Pertamanya adalah urusan pembentangan, juga urusan transit di Dubai yang memakan masa sehari semalam. Apa yang paling saya bimbang adalah tahap keselamatan di Brazil yang dikatakan sebagai tidak selamat oleh kerajaan Australia.

NOTA MUSAFIR ADELAIDE - BRAZIL (NOTA SATU: TAQDIR ALLAH MENGHANTARKU KE SANA)

Musafir saya ke Brazil kali ini untuk menghadiri persidangan Conf-IRM 13 sebagai pembentang dari University of Adelaide adalah musafir paling panjang yang pernah saya lakukan, dan mungkin akan kekal sebagai rekod yang mungkin tidak akan dipecahkan lagi.

Perjalanan saya bermula dari Adelaide, menaiki penerbangan Emirates selama empat belas jam dan kemudian berhenti di Dubai untuk transit selama sehari. Seterusnya, dari Dubai, juga dengan penerbangan Emirates selama empat belas jam ke Rio De Janeiro.

Berhenti seketika di Rio selama beberapa jam, saya kemudiannya menaiki penerbangan domestik TAM Linhas menuju ke Natal yang terletak di  sebelah utara Brazil. Penerbangan mengambil masa lima jam.

Untuk perjalanan pergi, saya kira hampir satu hari setengah saya berada di dalam perut kapal terbang. Begitu juga perjalanan pulang yang melalui laluan yang sama. Saya menulis catatan ini ketika dalam perjalanan ke Dubai dari Rio. Ada lebih kurang enam belas jam lagi untuk ditempuhi.

Banyak yang ingin saya kongsi, terutamanya pengalaman menarik solat di atas kapal terbang, wajah Dubai yang saya lihat, pengalaman di Brazil dan kembara sehari di Rio yang tidak akan saya lupakan sepanjang hayat.

Insyaallah, akan saya kongsikan peringkat demi peringkat, bermula dengan nota satu, TAQDIR ALLAH MENGHANTARKU KE SANA

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

WHAT YOU DO, YOU UNDERSTAND


Alhamdulillah.

Banyak perkara baru yang saya dalam statistik yang saya belajar hari ini. Bermula dari analisis ‘normality’, ujian ‘reliability’, ‘convergent’ dan ‘discriminant validity’ serta ‘factor loading’. Insyaallah esok akan belajar berkenaan dengan ‘exploratory’ dan ‘confirmatory factor analysis’ pula.

Sebelum ini banyak kelas statistik yang saya lalui, banyak seminar kuantitatif yang saya dengar termasuklah seminar wajib sebelum menghantar permohonan pengajian lanjutan. Tapi, bila berdepan dengan masalah dan data sendiri yang perlu di santuni, cara saya melihat statistik jauh berbeza.

Kesungguhan mencari bahan, pengalaman hasil dari ‘try and error’, perkongsian dari mereka yang pakar dan rujukan-rujukan muktabar benar-benar membantu saya memahami sekelumit ilmu statistik dengan lebih praktikal.

Benarlah kata pepatah yang menyebut:

What you hear you forget, what you see, you remember, what you do, you understand.

Saya memahami pepatah ini secara amali hari ini (dan minggu-minggu sebelumnya). Bila kita benar-benar terjun untuk menyelesaikan masalah sebenar, barulah kita akan benar-benar memahami.

Begitu juga dengan dakwah dan tarbiah, kita hanya akan benar-benar memahami mutiara kata tokoh-tokoh pendakwah dari kalangan generasi kini dan generasi terdahulu, hadis-hadis baginda nabi dan ayat Al Quran yang membicarakan tentang dakwah, tarbiah, jihad dan pengorbanan yang dipelajari di dalam usrah, daurah, mabit dan mukhayyam hanya apabila kita terjun ke medan, bergelumang dengan masyarakat dan melaksanakan dakwah secara praktikal.

Bak kata seorang sahabat saya yang bergelumang dengan amal PRU yang amat sengit baru-baru ini, beliau mengatakan.

“Sekarang baru ana faham makna kata-kata Hassan Al Banna tentang dakwah Ikhwan, rupanya selama ini kita syok sendiri sahaja.”

Bila kaki terasa panas, kulit dan hati terbakar dek kerana asam ragam kafilah dakwah, duit yang ada hanya cukup-cukup makan kerana diinfaqkan ke jalan dakwah, maka barulah kita akan memahami makna dakwah. Itupun hanya sedikit cuma.

Moga Allah memberi kita kekuatan untuk menjadi pendakwah yang terjun ke medan amal, bukan hanya seronok berteori di kalangan ahli usrah yang akhirnya tidak membawa kita ke mana-mana.

Insyaallah.




Ringkas Sahaja

Pilihanraya telah lama tamat, namun kehangatannya masih terasa.
Malaysia memang sebuah negara yang unik. Iklim politiknya akan sentiasa kekal panas sepanjang lima tahun sehingga pilihanraya seterusnya. Walau apa pun, kita harap yang terbaik untuk Malaysia, semoga negara akan terus kekal aman dan sejahtera.

Banyak yang ingin saya ulas tentang politik Malaysia, terutamanya setelah saya merasai sendiri suasana tersebut ketika balik bercuti untuk mengundi selama seminggu pada minggu lepas. Tapi dek kerana kerja yang tertangguh, nampaknya saya terpaksa memberi tumpuan untuk mengulas angka-angka statistik dari PLS dan AMOS terlebih dahulu.

Utamakan yang lebih utama bak kata Stephen Covey. Kalau ada rezqi, harap minggu depan saya akan dapat mencoret dari bumi samba, pemenang juara piala dunia sebanyak lima kali.

Buat masa ini, mari kita berdoa agar Malaysia akan terus kekal sejahtera dengan ISLAM sebagai tonggak negara. Insyaallah.



Golden Principles of Happy Marriage

These 25 golden principles of happy muslim marriage was compiled from last night talk by Imam Mahmud Kurcu at Al Khalil Mosque, Adelaide. Feel free to share and distribute the words.


1)      Marriage is a long term ibadhah. It’s like a marathon. It can be your road to jannah or road to Jahannam. The most important thing is you must have the right knowledge.
2)      Islam is always the ultimate judge. When there is a conflict, always asks, what does Islam says in this matter?
3)      Never and ever in your marriage say anything negative about your spouse relatives/family.
4)      Never and ever argue in front of your in laws, children, relatives or peers, even on facebook.
5)      Never and ever humiliate your spouse in front of anybody.
6)      Never discuss your spouse private secrets with anybody.
7)      Never raised your voice at each other. Be calm and take wudhu if you are angry.
8)      Men are the head of the house while the wife is the advisor.
9)      Spend quality time with your spouse.
10)  Don’t be shame to say sorry.
11)  Never leave an issue/conflict unresolved before you go to sleep.
12)  Never and ever compare your spouse with other people.
13)  Never assume that your spouse can read your minds (especially for women).
14)  Never abuse the god given right of intimate obligation.
15)  Never lie to each other.
16)  Always approach a problem to solve it. A muslim is always part of the solution. Be positive.
17)  Don’t insist on your partner. He will not change overnight.
18)  Give each other appreciation, respect and love EVERY SINGLE DAY.
19)  Never generalize things about your spouse.
20)  Before demanding your right, fulfill your obligation/responsibility first.
21)  Always be mindful to Allah. Look at your spouse as a mirror. Always correct each other.
22)  When something is wrong with your spouse or in your marriage, do not straight away asks for divorce, always try to find the best solution.
23)  Be constant in remembering Allah, be grateful to Allah and always complement each other.
24)  Do not pick on each other’s fault. Do not see every fault of your spouse.
25)  Know your responsibility and limits to your parents and in laws. For husband, don’t trade your mom with your wife, otherwise you are sending yourself to the hellfire.

Kosong

Kosong.

Pagi ini saya merasa amat kosong. Saya cuba membaca buku Multivariate Data Analysis, tapi hilang fokus hanya selepas sepuluh minit. Seterusnya saya cuba pula untuk menyusun dan membersihkan data kajian dalam SPSS, juga tidak dapat bertahan lama. Membuka AMOS, melihat ikon-ikonnya yang asing juga membuatkan saya merasa lemah.

Teringat e-mail Indrit dan beberapa tugasan yang diminta oleh dia dan Robyn untuk disiapkan, juga saya tidak ada semangat.

Entah apa yang terjadi pada saya hari ini. Mental ‘block’? Mungkin juga.

Mungkin juga kerana kesalahan besar dalam kaedah kajian yang hanya saya dapat kesan minggu lepas, mungkin juga kerana kepulangan Dr Zaki ke Malaysia yang memberi kesan besar buat diri saya, mungkin juga kerana situasi PRU di Malaysia di mana sahabat-sahabat ISMA/BERJASA sedang berjuang hebat di medan PRU 13. Mungkin juga kerana ceramah Imam Mahmud Kurcu semalam yang membuat saya rasa ingin terbang pulang segera bertemu kedua ibu bapa.

Apa yang pasti pagi ini saya berada dalam resah, dilema dan rasa kosong yang menghimpit.

Ustaz Fisol yang Saya Kenali

Selain dari ibu bapa, keluarga dan murabbi (pendidik) pertama saya di Matrikulasi dan zaman pengajian di Universiti Utara Malaysia, Akh Muhammad Shakirin Shaari, individu yang paling banyak mencorak dan mewarnai kehidupan saya adalah Ustaz Abdul Fisol Bin Md Isa, atau Ustaz Fisol.

Saya mengenalinya hampir lapan belas tahun, sejak saya masih bersekolah di Lembah Keramat. Ketika itu beliau masih bertugas sebagai guru di sekolah tahfiz yang terletak berhampiran masjid Sobirin, hampir dengan rumah saya di Taman Permata. Saya sering menghadiri kuliah Maghribnya tentang Tafsir dan Sirah yang disampaikan di Masjid Sobirin dan kuliah kendalian beliau adalah antara kuliah yang paling saya dan ayah saya minati ketika itu.

Fatimah Insyirah, Setahun Berlalu


Beberapa detik selepas lahir
Sedar tak sedar, telah setahun Fatimah Insyirah dilahirkan. Terasa seperti baru semalam saya memasak ikan bilis hangit ketika isteri saya dilanda alahan yang menyebabkannya langsung tidak boleh ke dapur.


Saat saya menanti di dewan pembedahan Women’s and Children Hospital dengan penuh sabar, mendengar tangisannya buat kali pertama dan melihatnya berlumuran darah diangkat keluar dari rahim ibunya juga terasa seperti amat baru berlalu.

Hari ini, genap usianya setahun, Insyirah telah berjalan dengan pantas ke sana dan ke mari. Wajahnya sentiasa riang bila ada yang mengagah dan mengajak bermain. Mulutnya juga boleh tahan. Seolah tidak sabar mahu berbual. Tidak ubah seperti kakaknya yang sulung.

Masa memang berjalan dengan amat pantas. Segala-galanya terasa baru berlalu. Sedar-sedar nanti, terjaga di alam barzakh dan kemudiannya berpindah pula ke alam akhirat yang kekal abadi.

Melihat perkembangan anak-anak, saya tidak pernah gagal untuk merasa takjub. Melihat bagaimana dia mula meniarap, kemudian menjulur, merangkak, berpaut perlahan dan seterusnya berjalan, terasa betapa besar kuasa Allah yang menjaganya selama ini.

Insyirah di Brisbane ketika salah satu dari misi dakwah di sana

Insyirah bersama Atuk ketika pulang ke Malaysia Julai 2012

Insyirah dan Pillow Pet yang paling digemarinya

Meniarap di atas rumput di ladang ceri

Bersama Kakak Khadijah yang setia menemani setiap hari
Insyirah di Melbourne Museum menyaksikan pameran serangga
Moga membesar menjadi anak yang solehah
Semoga Insyirah akan terus membesar di bawah naungan rahmat dan perlindungan Allah. Perjalanan kehidupannya selepas ini adalah lebih mencabar. Kami perlu mendidiknya dengan tauhid, keimanan dan perjuangan, agar dia membesar sebagai seorang muslimah solehah yang bermanfaat untuk ummah.

Sesuai dengan namanya, moga Insyirah nanti akan menjadi muslimah yang sentiasa lapang dadanya dengan cahaya Al Quran dan Sunnah, lapang kehidupannya di bawah perlindungan Allah, dan menjadi penyejuk mata buat ayah dan ibunya seumpama Fatimah Binti Rasulullah.

Teruslah membesar anakku Fatimah Insyirah, moga Al Quran akan menjadi panduan kehidupanmu.

BERUBAH


“Susahlah nak bangun Qiamullail, sejuk sangat, nanti bila musim sejuk dah bertukar, Insya Allah aku akan cuba bangkit sekurang-kurangnya dua kali seminggu.” Bisik Hadi kepada dirinya, penuh keazaman sambil menggengam tangan.

“Entahlah, susah nak buang tabiat tidur lepas Subuh ni. Di rumah saya semua ahli rumah tidur selepas solat Subuh, tambahan pula, Subuh sekarang masuk terlalu awal, jadi tak praktikal rasanya untuk berjaga selepas Solat. Nantilah, musim sejuk yang subuhnya agak lambat saya cuba semula.” Balas Rahim kepada rakan baiknya Aznan yang menegurnya tentang tabiat tidur selepas Subuh yang diamalkan bertahun-tahun.

“Basikal sukan dan kasut yang sesuai tak beli lagi, lagipun sekarang saya terlalu sibuk dengan tugasan penulisan tesis, tarbiah anak-anak, program usrah dan mesyuarat, mana ada masa nak riadhah.” Ujar Zaman kepada isterinya, Haliza yang bimbang melihat berat badan suaminya yang semakin meningkat.

Kisah di atas mungkin hanya rekaan, tapi saya pasti, situasi lebih kurang sama biasa kita alami. Sama ada kita yang memberi alasan kepada diri sendiri atau orang lain, atau orang lain yang memberi alasan kepada kita.

Akhirnya, musim sejuk bertukar ke musim bunga, musim panas pula bertukar ke musim luruh, berat badan pula meningkat dan terus meningkat, perubahan diri yang diimpikan tetap tidak tercapai hingga akhirnya sampai ke satu masa, saat sesal tidak berguna lagi.

Ramai yang menyesal kerana tidak menjaga kesihatan ketika muda, bersenam dan mengamalkan gaya hidup sihat, kerana akhirnya terbukti pada diri sendiri, bergulung sijil PhD, kereta mewah, rumah besar dan wang yang banyak di dalam bank, tidak akan mampu untuk membeli sebuah kesihatan yang terabai akibat kelalaian kita menjaga tubuh badan.

Ramai juga yang telah meninggal dunia, namun menyesal kerana tidak sempat untuk melakukan lebih banyak amal kebaikan. Ramai juga yang meninggalkan dunia, menyesal dan menangis kerana tidak sempat bertaubat dari dosa-dosa dan berubah ke jalan yang lebih baik.

Alasan adalah musuh kepada perubahan, membuatkan perubahan menjadi umpama hangat-hangat tahi ayam. Tidak kekal, dan akhirnya diri kembali ke takuk lama.

Kita boleh memberi alasan dan meletakkan pelbagai justifikasi atas kegagalan kita untuk berubah ke arah kebaikan, namun satu perkara yang pasti adalah; selagi mana kita bergantung kepada kecukupan diri, suasana dan orang lain untuk berubah, sampai bila pun kita tidak akan berubah.

Pepatah melayu mengatakan. Tidak tahu menari, dikatakan lantai tinggi rendah. Orang yang gemar menyalahkan pihak lain atas kegagalannya, mahupun menunggu kesempurnaan diri dan kelengkapan hidup untuk berubah, tidak akan ke mana-mana.

Jika ingin berubah, mulakan dari dalam diri sendiri. Halangan pasti akan ada, tapi mereka yang berjaya adalah meraka yang menukar halangan, masalah, dan ujian kepada peluang dan menjadikannya sebagai batu loncatan ke arah kejayaan.

Berubahlah sekarang, jangan tunggu esok hari, kerana kita tidak akan tahu, bila kita akan dipanggil pergi.

SERUAN ARUS BARU?



Apa yang cuba dibawa oleh ISMA dalam seruan politik yang dijenamakan sebagai Arus Baru?

Saya pasti ramai yang tertanya-tanya, ramai juga yang kelihatan skeptik, tidak kurang juga yang sedang berusaha untuk memahami, Alhamdulillah.

Ada yang menyebut bahawa calon-calon ISMA melalui BERJASA hanya akan memecah undi, ada juga yang menyatakan bahawa ISMA cenderung kepada parti pemerintah dan bakal diperkudakan UMNO dan Barisan Nasional.

Ada juga yang menyatakan bahawa kehadiran ISMA tidak relevan dan akan diberi kaffarah oleh Allah melalui wang deposit pertandingan yang hangus.

Brother Muhammad, Khadijah dan Gula-Gula


Ingat lagi tak kisah ‘Brother’ Muhammad dan gula-gula yang pernah saya ceritakan dulu? Hari ini saya berjumpa lagi dengan beliau, seperti biasa, wajahnya tenang, bercahaya dan tidak lekang dari senyuman. 

Memang benar-benar wajah orang yang soleh.

Dr Zaki pernah menceritakan kepada saya bahawa Brother Muhammad ini khatam Al Quran setiap tiga hari dan kalau tidak silap saya, beliau tidak pernah meninggalkan solat berjemaah di masjid kecuali ketika sakit teruk.

Kali ini saya berjumpa dengannya di City Mosque selepas selesai Solat Maghrib, ketika itu, Khadijah ada bersama. Melihat Khadijah yang sedang muncung (selepas terjatuh di tempat wudhu’), terus dia menghampiri dan meghulurkan gula-gula. Ketika poketnya diseluk, bunyi bungkusan gula-gula yang amat banyak dalam koceknya. 

Dia menghulurkan gula-gula, mengucup tangan Khadijah dan tersenyum manis. Khadijah juga kelihatan amat senang dengannya. Seorang anak kecil yang ada di sebelah saya juga menerima gula-gula darinya.

Keluar dari pintu masjid, dia memanggil dan meminta untuk saya dan Khadijah untuk menurutinya. Tanpa banyak soal, saya menuruti hingga ke skuter miliknya. Dia membuka but skuter yang agak dhaif dan kemudian mencapai sebuah kereta mainan dan kemudian kereta mainan itu dihulurkan kepada Khadijah.

Khadijah mengambilnya dengan gembira. Muncung akibat jatuh di tempat wudhu’ hilang bersama sebiji gula-gula dan sebuah kereta mainan. Brother Muhammad kemudian berkata,

“When I meet you again, I will give you more….”

Dia kemudian mengucapkan salam dan berlalu pergi. Saya terpana di dalam hati. Rupanya masih wujud manusia begini. Hati terasa amat sejuk melihat wajah dan akhlaqnya. Mungkin sekuntum senyum yang tidak pernah lekang dari wajah, setiap bungkusan gula-gula dan mainan-mainan yang diberikan kepada setiap anak yang ditemuinya akan menjadi hujah buatnya di hadapan Allah nanti.

Pulang dari masjid, tidak berhenti Khadijah bercerita kepada kakaknya tentang mainan dan gula-gula yang didapatinya. Gembira sungguh nampaknya dia. 

Saya kagum dengan akhlaq yang dimiliki Brother Muhammad. Beliau tidak banyak bicaranya, tapi amalnya istiqamah, membuat orang muda seperti saya terasa malu. Nilainya mungkin kelihatan kecil di sisi manusia yang menyumbang wang berjuta-juta, tapi nilaian langit pada gula-gula yang diberi mungkin jauh lebih besar dari segala amal yang pernah kita lakukan.

Brother ‘Muhammad’, terima kasih atas tazkirah akhlaq yang diberikan. Saya berdoa, agar Allah mengampunkan segala dosanya dan memasukkannya ke dalam syurga.

Insya Allah.

SUNNAH DALAM MENYAYANGI KANAK-KANAK


“Ahmad focus Ahmad, focussssss….,” Jenuh saya cuba mengawal anak murid yang seorang ini dan memastikannya fokus dalam bacaan Iqra’.

“Noooo, come and play Batman with me….Iqra’ is boooooooooring…..” balas Ahmad dengan selamba dan kemudian meninggalkan meja belajar dan terus ke sudut mainan sambil melompat-lompat.

Saya menggaru kepala sambil beristighfar. Walaupun telah berusia 7 tahun, tapi telatahnya seperti kanak-kanak berusia 4 atau 5 tahun. Dia bijak, tapi untuk menyuruhnya duduk dan fokus, Subhanallah. Satu cabaran yang agak besar bagi saya.

Jika sebelum ini di rumah, saya hanya berdepan dengan anak-anak perempuan yang walaupun banyak juga akalnya, namun masih mudah dikawal. Tapi, berdepan dengan cabaran mengajar anak-anak lelaki ‘local muslims’ dari bangsa yang berbeza membuatkan saya terpaksa mengubah suai sedikit meter kesabaran dalam mendidik.

Tika saya menyuruhnya membaca Iqra’, diajaknya saya bermain. Tika saya memintanya menghafal, pelbagai alasan diberikan. Tika ingin mengajar wudhu’, bising bajunya basah dan tidak menumpukan perhatian. Kadang-kadang panas juga telinga bila dia mempersoalkan pelbagai perkara dan menolak untuk membaca bila disuruh.

Setelah beberapa minggu mengajar, kesabaran saya teruji sedikit hari ini. Mungkin kerana saya juga penat setelah berhempas pulas berfikir tentang pengajian sepanjang hari. Mujurlah masih mampu menekan butang ‘pause’ dan berfikir dengan rasional. Cuba mencari penyelesaian agar dia mampu fokus semula.

“Ahmad, come here…” panggil saya dengan lembut.

Perlahan-lahan Ahmad datang dengan wajah selamba. Bila dia telah cukup hampir, saya merangkul tubuhnya dan memeluknya erat.

Ahmad tergamam.

Membina Arus Baru Politik Muslim di Malaysia


“Kalau dah melangkah ke gelanggang politik, maka bersedialah untuk menerima kutukan dan caci maki, malah mungkin hingga ke tahap dilondehkan segala keaiban peribadi, inilah sepak terajang politik Malaysia. Kena tebalkan telinga dan tebalkan muka. Kalau tak berani, duduk diam-diam dan undi sahaja waktu pilihanraya.”

Tulis seseorang di ruangan komen dalam ‘thread’ facebook yang saya lupa berkisar tentang apa. Sekali saya membacanya, cadangan tersebut kelihatan benar dan praktikal, namun setelah saya berfikir beberapa kali, jelas ada kecelaruan pemikiran yang perlu diperbetulkan.

Bagi saya, nasihat supaya bersabar itu memang benar, kerana itulah hakikat semasa politik Malaysia, namun, membiarkannya terus menerus dalam keadaan begitu adalah satu kezaliman besar. Uruf (suasana semasa) yang rosak tidak boleh menjadi hujah untuk kita meninggalkan seruan amar ma’ruf dan nahi munkar dan memperbetulkan mana yang salah.

Siapa kata politik mesti dengan musuh memusuhi, mesti dengan kata nista dan caci maki, mesti dengan londeh melondeh keaiban peribadi, dendam, tuduh menuduh, korupsi tanpa henti dan mesti dengan fitnah memfitnah?

Tidak kira di alam maya atau alam nyata, ia amat menyedihkan untuk dilihat, apatah lagi jika ia dilakukan antara dua kelompok Muslim yang bersaudara.

Kita mesti berusaha untuk mengubah kebiasaan yang buruk ini. Arus baru politik Malaysia mesti diusahakan oleh anak-anak muda hari ini. Kita mesti menjadi batu-bata generasi yang mengasaskan arus baru politik matang, penuh kasih sayang, berakhlaq tinggi, bersih dan bertanggungjawab.

Kita boleh bermula dengan diri kita dan rakan-rakan terdekat. Elakkan mencaci ‘musuh’ politik kita di alam nyata dan alam maya dengan gelaran-gelaran seperti ‘monyet’, ‘bebal’, ‘pencacai’, ‘munafiq’, ‘sesat’ dan apa jua label-label buruk yang boleh merosakkan ukhuwwah.

Biar kita berbeza parti atau pendirian politik, tapi jangan kita berbeza pada akhlaq. Amalkan nasihat menasihati dengan cara yang baik. Caci maki dan label melabel bukan budaya orang-orang yang beriman.

Anak-Anak Adalah Cermin

Humaira' berjaya menghafaz 5 muka dalam masa 4 minggu ketika Hifz School. Tinggal lagi beberapa surah sebelum  berjaya menghabiskan Juz Amma. Malu juga ayah dan ibunya yang masih tersangkut juz 30 bila melihat kesungguhan anak. Motivasi untuk ayah dan ibunya yang dah berkarat.
“Humaira’ berjaya hafaz berapa muka hari ini?” Tanya saya ketika kami sama-sama menunggu bas setelah selesai kelas hafazan sempena musim panas anjuran Islamic Information Center of SA (IICSA).

“Hari ini dapat 5 ayat, ayah nak bagi apa kat Humaira’ hari ini?” Terang Humaira’ dengan gembira sambil bertanya tentang hadiah seperti biasa.

“Alhamdulillah, bagus bagus…nanti kita singgah beli aiskrim di Woolworths nanti.” Gembira saya mendengarnya. Sejak menghadiri kelas hafazan tersebut, hafazan hariannya meningkat berkali ganda. Jika di rumah, sukar sekali hendak memastikan agar dia dapat duduk dan fokus pada hafazan. Banyak sungguh gangguan, terutamanya dari adik-adiknya yang sentiasa ‘ramah mesra’ dan mengajaknya bermain.

“Ayah dah hafaz sampai mana dah?” Tanya Humaira’ pada saya ketika kami telah menaiki bas, soalan jujur, tapi bernilai secepu emas yang tiada tolok banding.

“Errmmm…surah Al Mumtahanah….” Jawab saya teragak-agak. Teringat kepada surah yang sepatutnya saya hafaz sebagai salah satu tugasan usrah.

“Oooo, ayat berapa dah?” Tanya Humaira’ lagi, membuatkan saya berpeluh.

“Emmm…..ayat 5….” Jawab saya perlahan. Penuh rasa bersalah.

“Eh, bukan haritu ayat 5 juga ke? Kenapa tak tambah lagi….”

PhD oh PhD

Perjalanan ini memang meletihkan. Moga Allah memberi saya sedikit lagi kekuatan untuk meneruskan perjalanan yang berbaki.



Allahurabbi. Bantulah hambamu ini.

INILAH KAMI, INILAH ISMA.


Ramai yang bertanya, apakah ISMA ini satu pertubuhan yang berbaur perkauman kerana memperjuangkan bangsa Melayu? Ada juga yang berkata bahawa ISMA ini pro UMNO kerana pendirian politik yang tidak berpihak kepada PR. Ada yang pergi lebih jauh dengan mengatakan ISMA menerima duit dari UMNO untuk menyerang PAS dan PR. Na’uzubillah.

Sebenarnya, kedua sangkaan berikut tidak benar. Baiklah, biar saya jelaskan satu persatu.

Tentang dakwah kepada non Muslim, kami akui, dengan kekuatan yang ada sekarang, kami masih belum mampu dan ada tenaga pakar untuk menceburkan diri dalam dakwah non Muslim. Fokus setakat ini adalah untuk membina jati diri orang-orang Melayu supaya mereka menjadi contoh kepada bangsa-bangsa lain. Ini fokus kami buat masa ini. Insyaallah bila masanya tiba, dan kami yakin dengan kekuatan dan kepakaran kami, kami akan buka medan tersebut.

Pada masa yang sama, program kerjasama dakwah dengan MACMA dan pertubuhan bangsa lain juga dilakukan, cuma mungkin dalam magnitud yang tidak besar dan tidak kerap.

‘Core business’ ISMA adalah program dakwah dan tarbiah yang meliputi tarbiah anak-anak kecil melalui kelab NAZIM, program tarbiah remaja melalui KRIM yang giat dilakukan di sekolah-sekolah dan program-program pembinaan belia dengan kerjasama PEMBINA (PERSATUAN BELIA ISLAM NASIONAL). 

Selain itu, kami juga ada biro dakwah yang bergiat cergas di kampung-kampung dalam memberi bantuan dan berinteraksi dengan masyarakat pada hari-hari kebesaran Islam seperti Hari Raya Korban, Nuzul Al Quran dan pada bulan Ramadhan terutamanya.

ISMA juga mempunyai cawangan-cawangan di luar negara untuk mendidik pelajar-pelajar Melayu Muslim yang berada di serata pelusuk dunia. Di sesetengah negara, contohnya Australia, ISMA bekerjasama dengan pertubuhan dakwah tempatan seperti IICSA (Islamic Information Centre of South Australia) untuk menganjurkan program-program dakwah. ISMA Mesir juga mempunyai kumpulan nasyidnya sendiri iaitu FETYA yang pernah bekerjasama dengan Awakening Records untuk rakaman lagu dalam album Maher Zain. Kami ada juga cawangan di Benua Eropah, New Zealand, Jordan, Korea dan Amerika Syarikat.

Azam 2013

Masa berlalu dengan amat pantas. Sedar tak sedar, kini kita telah berada di tahun 2013. Seakan baru semalam kita berada di bulan Januari 2012. Masa meninggalkan kita dengan amat pantas.

Saya akan berusia 34 tahun pada tahun 2013. Ye 34 tahun! (ummuhumaira’, hang pun sama, jangan perasan muda). Bagi kebanyakan pemain bola sepak, ini adalah usia persaraan, meninggalkan zaman keemasan yang penuh gilang gemilang. Zinedine Zidane bersara pada usia 34 tahun, begitu juga ramai pemain hebat yang lain. Saya tidak lagi muda dan semakin dimamah usia, hakikat ini harus diterima.

6 tahun lagi, jika dipanjangkan usia, saya akan mencecah usia 40 tahun. Usia kenabian dan bermulanya kedewasaan yang sebenar. 6 tahun tidak lama, Humaira’ pun akan masuk ke usia 8 tahun, sedang bila saya melihat gambarnya ketika berusia 1 tahun, terasa bagai baru semalam waktu itu berlalu. Khadijah juga telah semakin membesar, kata-katanya juga semakin jelas, emosinya juga semakin berkembang. Insyirah pula hanya menanti masa untuk berjalan, giginya pula telah tumbuh sebatang, sedang gigi kami berdua hilang satu persatu.

Ibu bapa kami berdua juga sedang merangkak ke usia senja. Kedutan di wajah mereka semakin ketara. Getar suara dan kerinduan terhadap mereka semakin membuak-buak. Ya Allah, izinkanlah aku untuk menamatkan perjalanan ini dengan lebih tangkas, agar kami boleh pulang dan berbual dengan mereka sepuas-puasnya.

Bila mengenang waktu yang telah dibazirkan, kesilapan yang tidak ditebus, matlamat dan azam yang belum dikemaskan perlaksanaannya, hanya sesalan demi sesalan yang datang menghinggap diri. Ini baru sesal dunia, belum sesal di alam barzakh dan di alam akhirat yang tidak dapat digambarkan kedasyatannya. Bagaimana jika ajal datang menjemput sebelum sempat kita bersedia?

Saya menulis warkah ini, pada hari ini, pada saat ini, sebagai ingatan kepada diri bahawa masa saya semakin singkat, setiap detik, saya berjalan menuju kematian dengan lebih hampir. 

Jika saya membiarkan diri berada di takuk lama yang selesa, maka pasti 6 tahun lagi, tidak kira jika saya berada di alam barzakh atau masih bernafas di dunia, hanya penyesalan yang tidak akan lagi dapat ditebus yang akan saya rasakan.

2012 bagi saya penuh dengan warnanya yang tersendiri. Jujur saya katakan, tidak ada apa yang boleh dibanggakan. Biarlah ia tinggal dalam lipatan kenangan yang tidak akan saya ulangi lagi.

2013, saya tidak ingin kesilapan lama berulang. Kehidupan harus ditingkatkan ke satu aras yang lebih tinggi. Saya harus lebih tersusun, berani dan lebih bersungguh. Banyak perkara yang perlu diperbaiki dan insyaallah ia akan bermula dari saat ini!

Selamat tinggal 2012 dan diriku yang lama. AKU AKAN BERUBAH!