Matahari Pergi Mana?


“Ayah, bila malam matahari pergi mana?”

Humaira memulakan perbualan. Semalam dia beria-ia hendak mengikutku ke program halaqah di rumah Dr. Zul. Walaupun akalnya adalah untuk bermain dengan Kakak Tasneem (anak Dr. Zul yang tua setahun darinya) peluang bersama-sama dengannya dalam kereta amat aku hargai, pelbagai persoalan, nasihat dan perangsang yang sering aku berikan padanya dalam situasi ketika kami berdua berkereta.

Semalam, persoalan tentang matahari timbul kembali, seingat aku telah berpuluh kali soalan yang sama ditanyakan, puas aku cuba menerangkan tentang konsep matahari, bumi dan bulan kepadanya, namun mungkin dia masih belum faham agaknya.

Aku terdiam seketika, memikirkan jawapan yang sesuai.

“Matahari tu dia terbenam kan ayah kan” Humaira menjawab sendiri ketika melihat aku membisu.

“Dia masuk dalam laut dia cerahkan ikan pulak ke?” Humaira member jawapannya sendiri.
Aduh, kesitu pulak dia, tak sangka begitu pula kefahaman baru yang diperolehinya.

“Eh, taklah, matahari dia pergi tempat lain pulak, dia pergi cerahkan tempat lain la pulak” aku menjawab dengan jawapan semudah mungkin.

“Dia pergi mana ayah” timbul satu lagi persoalan.

“Begini Humaira, kita ni duduk kat bumi, bumi ni dia berpusing, bila bumi berpusing, kita akan nampak macam matahari tu ke tempat lain” aku menerangkan semula konsep bumi dan matahari, kali ini dengan siap gaya tangan pula.

“Bila bumi berpusing, tempat lain pula yang akan jumpa matahari, mungkin mamee kat Jepun pula yang nampak, mungkin Mak Cik Inah yang kat Australia pula yang nampak” aku menerangkan lagi

“ooooo” dia mengangguk-ngangguk...entah faham entah tidak

“Haa, faham dah ke?”

“faham dah, tapi ayah, kenapa bumi berpusing?”

Pulak dah, ke situ pula dia

“Jom kita selawat sama-sama....”

Aku menguatkan suara radio, membiarkan suara kumpulan Hijjaz berselawat menenggelamkan persoalannya tadi sambil otakku ligat berfikir bagaimana untuk menjawab permasalahan baru yang ditimbulkan...

“Allahumma salli ala Muhammaaaad....” kami mengalunkan selawat bersama-sama...tika langit berwarna merah perlahan-lahan bertukar hitam aku bermonolog sendiri,
“maha suci tuhan, tiada satupun yang kau ciptakan dengan sia-sia, jauhkanlah aku dan keluarga ku dari azab api neraka....”

Terkenang Ustaz Asri

“Ada manusia yang telah lama mati, tapi mengingatinya hati akan menjadi hidup, ada manusia yang hidup, tapi mengingatinya hati akan menjadi mati”

Ustaz Asri adalah antara manusia yang telah meninggalkan kita, tapi mengingati dirinya akan membuat hati menjadi hidup, apatah lagi mendengar suaranya.

Ketika mendengar album baru Rabbani, aku terkenang akan sifat-sifat kebaikannya, wajahnya yang manis, tutur katanya yang lembut, sifat kekeluargaannya yang begitu baik, kesetiaannya kepada sahabat dan komitmennya kepada dakwah melalui nasyid pembangun jiwa.

Jika membicarakan tentang Ustaz Asri, tidak ada siapapun yang akan membicarakan tentang keburukannya, biasanya orang akan membicarakan tentang wajahnya yang manis dan ketinggian adab dan akhlaknya.

Ustaz Asri mungkin telah ketemu dengan bayangan syurga yang diidam-idamkannya, kita pula bagaimana?

Rabbani-Mahabbah



Setelah kehilangan Ustaz Asri, aku mempunyai sangkaan bahawa kumpulan Rabbani akan sukar untuk meneruskan legasinya yang hebat tanpa aura Ustaz Asri yang begitu dominan. Namun sangkaanku meleset apabila aku membeli album baru Rabbani yang bertajuk Mahabbah.

Lagu yang segar, kombinasi irama lama dan baru dan yang paling mengejutkan suara solo baru yang begitu mantap dan unik, ada iras-iras suara Ustaz Asri. Begitu cemerlang persembahan Rabbani dalam album baru ini.

Lagu kegemaranku adalah Mahabbah dan Hijrah, ada ala-ala Sami Yusuf, tidak rugi rasanya membeli album ini. Jom kita bantu industri nasyid Negara, belilah album yang original.

Layang-layang putus tali...



Setelah membaca artikel terbaru ustaz zaharuddin diblog peribadi beliau yang bertajuk tolong fikirkan wahai ibubapa, aku merenung kembali hubunganku dengan anak-anakku. Kadang-kadang ada rajuknya yang tidak diberi perhatian, ada janji yang tidak tertunaikan, ada kata-kata yang kadang-kadang mengguris rasa hati si kecil yang baru berusia 5 tahun.

Petang itu aku teringatkan janji untuk membelikan anakku layang-layang, telah berhari-hari aku menangguhkannya kerana ada sahaja alasan untuk tidak menunaikannya. Mulai hari ini, aku cuba untuk berazam tidak lagi memungkiri sebarang janji dengan anak-anak.

Pulang dari kerja dengan berbekalkan lollypop kegemaran, aku terus mengambilnya di tadika dan terus membawanya ke tasik. Wajahnya penuh ceria kerana mendapat lollypop dan bakal mendapat laying-layang yang telah lama diidam-idamkan.
Sampai sahaja ditasik, kami terus menuju ke gerai menjual layang-layang...
Berapa ni dik...? aku menunjuk kearah layang-layang yang kelihatan agak gah berbanding yang lain.

“Yang tu 10 ringgit bang..” penjual layang-layang itu menjawab sambil memegang layang-layang yang aku tunjukkan.

“ala, mahalnya, yang murah sikit takde ke” kali ini aku bertukar fikiran untuk mencari layang-layang yang agak basic, berpadanan dengan kami yang tiada pengalaman bermain layang-layang.

Seingat aku, kali terakhir aku bermain layang-layang adalah di padang taman permata 11 ketika usiaku 10 tahun, dan seingat aku juga, layang-layang itu gagal diterbangkan dan itulah kali terakhir aku bermain layang-layang sehinggalah hari ini.
Duit dan layang-layang bertukar tangan, akad dilafazkan tanda layang-layang bertukar hakmilik. Humaira kelihatan ceria tidak terkata.

Mulanya aku agak ragu-ragu bagaimana hendak menerbangkan layang-layang itu, melihat orang disekeliling layang-layang mereka telah terbang tinggi, aku terus melemparkannya ke atas dan Alhamdulillah angin bertiup kencang ketika itu, layang-
layang itu terus terbang tinggi.

Tidak berapa lama selepas itu angin berhenti bertiup, layang-layang kami jatuh tersangkut diatas pokok. “Alamak, sudah...” aku mendengus didalam hati. Mujurlah dengan 3 kali rentap sahaja, layang-layang itu kembali jatuh ke tanah. Ketika aku sedang menarik tali layang-layang itu, entah bagaimana, talinya tersimpul dengan sebuah layang-layang milik seorang kanak-kanak.

Aku bukanlah pakar dalam meleraikan simpulan, berpeluh jugalah hendak meleraikannya, kontrol macho jugalah...sedang aku cuba meleraikan simpulan, Humaira teringat kepada lollypopnya tadi yang aku simpan di dalam poket.

Dia terus merengek dan mendesak agar aku membuka bungkusan lollypop tersebut, sedang tumpuanku masih untuk membuka simpulan. Dalam kekalutan itu, simpulan bertambah kusut dan terlekat pula pada akar pokok. Rengekan Humaira semakin kuat “cepatlah ayah” diulang berpuluh-puluh kali, budak itu pula makin mendesak agar layang-layangnya dilepaskan segera.

Aku semakin hilang sabar, entah bagaimana tiba-tiba simpulan itu terlerai sendiri, lega sebentar. Setelah memberi layang-layang milik budak itu, aku terus mencapai lollypop tadi dan membuka bungkusannya.

Setelah lollypop tersemat kemas dimulutnya, barulah wajahnya yang kelat kembali cerah.

Kami menyambung lagi permainan layang-layang, kali ini aku menyuruhnya memegang kemudi layang-layang sambil aku memegang layang-layang tersebut.

Kami berlari dan terus berlari, namun layang-layang tidak juga terbang. Malu juga rasanya ketika melihat orang lain selamba sahaja menerbangkan layang-layang dengan begitu bergaya.

Sedang aku mengelamun, Humaira berlari tanpa aku sedari dan ... “pap” putuslah talinya dari layang-layang tersebut.

“Ayaaaah...,kenapa ayah tak lari, haa kan dah putus...” aduh, kita pula yang disalahkannya, sudahlah di khalayak ramai, tiba-tiba telefonku berdering pula...

“Abang kat mana ni...Khadijah menangis, syifa tak leh nak masak ni...” kedengaran sayup-sayup dari corong telefon suara khadijah sedang menangis dengan gayanya yang tersendiri...

Aduh...

Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu sesungguhnya seseorang bertanya kepada Rasulullah sholallohu ‘alaihi wa sallam : (Ya Rasulullah) nasihatilah saya. Beliau bersabda : Jangan kamu marah. Beliau menanyakan hal itu berkali-kali. Maka beliau bersabda : Jangan engkau marah.
(Riwayat Bukhari )

Jama' Taqdim, Ta'khir....Tak dan



Ketika bermusafir, manusia biasanya akan terbahagi kepada tiga golongan dalam menunaikan solat 5 waktu.

Bagi yang cinta kepada solat diawal waktu, biasanya golongan ini akan berhenti dimana-mana RnR atau tempat perhentian di awal waktu Zohor atau Maghrib untuk menunaikan solat Jama' Taqdim, alangkah baiknya menyelesaikan solat di awal waktunya, supaya selepas itu perjalanan dapat dilakukan dengan senang hati...

Bagi yang lebih selesa mendahulukan urusan atau perjalanan supaya solat dapat dilakukan dengan lebih khusyu', biasanya golongan ini akan mengakhirkan solat dengan Jama' ta'khir, iaitu menunaikan solat pada waktu solat yang terkemudian, zohor dikumpulkan diwaktu asar atau maghrib dikerjakan dalam waktu isya...alangkah baiknya ketika mana urusan dunia tidak menghalang kita untuk menunaikan solat.

Namun ada satu golongan lagi, ketika bermusafir, solat yang dilakukan adalah Jama' tak dan atau tak yah. Lebih malang lagi, golongan ini juga biasa menjama'kan solat subuh pada waktu dhuha atau sebelum zuhur, terutamanya ketika perjalanan malam diatas bas yang tidak berhenti.

Solat adalah tiang agama, walau apa keadaan sekalipun, kita harus berusaha untuk menunaikannya, hatta diatas bas, kapalterbang, kapal laut, sampan hatta ketika hanyut dilautan sekalipun, tidak ada alasan bagi orang yang sihat dan waras untuk meninggalkan solat atas apa alasan sekalipun.

Jika meninggalkan solat yang menjadi pemisah antara iman dan kufur pun sudah tidak merasa berdosa, apatah lagi ketika terlibat dalam dosa noda di sepanjang kehidupan. Bertaubatlah sebelum terlambat...

Humaira: 1 – Ayah: 0


Petang tadi aku yakin semua bangga menyaksikan kemenangan Malaysia dalam sukan bolasepak di sukan sea. Permainan yang menghiburkan dan tersusun terutama di separuh masa kedua mengubat luka dan memberi harapan akan sinar baru kepada wajah bolasepak Malaysia yang telah lama suram.

Namun, sedikit kekesalan kerana perlawanan berlangsung pada ketika umat Islam sedang menanti kedatangan tahun baru hijrah dan berlangsung pula melewati waktu maghrib. Aku harap disebalik kegembiraan meraikan kemenangan pemain-pemain tidak lupa akan tanggungjawab kepada tuhan, begitu juga penyokong-penyokong terutamanya yang berada di tanahair. Tidak ada alasan untuk menjamakkan solat apatah lagi jika jamak yang dilakukan adalah jama’ takdan ataupun jama’ takyah.

Dalam kekalutan waktu maghrib, aku sempat juga untuk menunaikan solat maghrib berjemaah disurau berhampiran rumahku, terasa bersalah jika meninggalkan jemaah hanya untuk satu perlawanan bolasepak. Tambahan pula azan kedengaran agak jelas.

Maghrib itu seperti biasa Humaira akan mengikutku ke surau.

Seusai solat ketika imam dan para jemaah lain berzikir, aku terus berdoa ringkas dan terus bergegas pulang ke rumah. Humaira kehairanan melihat rutinku tidak seperti biasa hari ini, ketika aku sedang menghidupkan enjin motor di luar surau, Humaira mengungkapkan apa yang terbuku dihatinya...

“Ayah, kenapa ayah tak tunggu zikir...”

Aku terkesima, tidak mampu menjawab soalan itu...kata-kata seterusnya lebih padu lagi...

“Ayah nak balik tengok bola eeeeehhhhh....hahaaaa” Humaira memberi satu rembatan tepat menembusi gawang dihatiku...

Tanpa membuang masa, aku terus menghidupkan enjin dan bergerak pantas pulang ke rumah sebelum Humaira mengeluarkan rembatan-rembatan seterusnya.

Aku hanya mampu menelan air liur sambil isu itu berlalu dibawa deruan angin ketika kami menaiki motorsikal...

“allahuakbar, allahuakbar, allahuakbar...” sayup-sayup kedengaran suara zikir dari surau....

Selamat Tahun Baru Hijrah, semoga amal bertambah seiring usia...

Ikatan Dunia Ikatan Akhirat

Dipetik dari nikabduh.wordpress.com

Semua kita semakin tua. Seorang ahli akhirat akan semakin terungkai daripada tubuhnya ikatan – ikatan duniawi dan tali – tali akhirat semakin galak memegangnya dengan kuat. Dia semakin mencintai akhirat dan menggilainya. Dunia semakin jauh meninggalkannya dan dia tidak akan berpaling lagi kepadanya.

Adapun ahli dunia, tali – tali duniawi terus mengikatnya dengan lebih kuat. Dunia menagih hutangnya yang belum langsai. Kezaliman dan kemusnahan yang dilakukannya menghambatnya sehingga sukar sekali tali – tali akhirat untuk mengikatnya. Ketika akhirat memanggil - manggilnya, dia terus menjengah pada dunianya yang penuh soal dan tanya.

Dia ingin mempertahan diri di hadapan dunia yang akan lebur, sedang akhirat menunggunya dengan cemeti dan belenggu azab dan kepedihan.

Allah, kembalikanlah kami kepada kehidupan saat Engkau melahirkan kami di awal dunia kami dulu..

Damai...



Letakkan Dirimu Sebagai Seorang Muslim

Berhadapan dengan realiti pasukan-pasukan dakwah di Malaysia, para da’ie harus banyak bersabar dan berlapang dada. Hakikatnya kita berada dalam jemaah yang dianggotai oleh manusia dan bukannya malaikat. Banyak kesilapan, kekhilafan, rajuk, kecil hati dan penyakit-penyakit yang kadang-kadang tidak pernah tergambar akan wujud dalam sebuah jemaah yang memperjuangkan agama yang unggul ini.

Walaubagaimanapun itulah realitinya.

Dalam keadaan yang kadang kala menyerabutkan kepala dan meletakkan kita di persimpangan, kita harus meletakkan Islam di hadapan dalam apa jua pertimbangan yang kita lakukan. Apa jua tindakan, keputusan,

letakkan dirimu sebagai seorang muslim dahulu.

Pengubat Duka



Dalam kehidupan yang singkat ini, manusia akan menghadapi pelbagai warna-warna kehidupan, ada warna yang ceria, ada warna yang suram dan pastinya setiap dari kita akan menghadapi warna-warna kelam dalam kehidupan.

Realiti kehidupan tidak selalunya indah, kadang-kadang mentari bersinar indah, kadang-kadang awan mendung datang menyelimuti cahaya membuat hati menjadi duka.
Kita berduka atas 1001 sebab, ada yang berduka kerana diuji dengan ujian kesakitan dan kehilangan kawan dan keluarga, ada yang berduka kerana kekurangan wang, ada yang berduka kerana masih belum dikurniakan jodoh, ada yang berduka kerana gagal dalam peperiksaan, ada juga kerana gagal dalam kerjaya, ada yang kerana putus cinta bahkan mungkin ada yang berduka hanya kerana keretanya tercalar atau kucing kesayangannya hilang.

Ketika kita sedang berduka, mungkin ada yang memujuk, mungkin juga tiada dan selalunya tiada, kadang-kadang kedukaan itu disimpan di dalam hati menjadi luka yang bernanah, membusuk dan akhirnya pecah dengan rupa yang sangat hodoh dipandang mata.
Ada yang mengubat dukanya dengan tidur seharian, ada yang makan dengan banyaknya, ada yang melepaskan geram di gelanggang sukan, ada yang meluahkan perasaan pada steering kereta, kerap juga yang menulis di dalam blog, ada yang menyanyi, menari, memaki hamun dan pelbagai tindakan yang kadang-kadang diluar kewarasan bahkan lebih malang lagi, mungkin ada yang memilih untuk mengakhiri kehidupan.

Namun ubat duka pastinya bukan dengan melampiaskan nafsu, mengamarahkan dendam dan menurut apa sahaja bisikan perasaan.

Ubat duka yang paling mujarab adalah dengan terapi solat dan al quran. Bacalah al-quran sebanyak-banyaknya, solat dan mengadulah pada tuhan.

Allah itu sangat sayang pada hambanya, ketika dia melihat hambanya terbabas dan tidak mengingatinya, didatangkan ujian moga-moga kita kembali ingat kepadanya.
Kerap kali kita mendengar, mereka yang mengalami kecelaruan perasaan akhirnya menemui kedamaian pada hidangan Al-Quran, pada indahnya mengamalkan Islam sebagai sistem kehidupan.

Pada Islam ada kedamaian, keselamatan dan keindahan buat mereka yang bersepadu dengannya. Pada Islam ada redha dan sabar, ada kasih sayang dan ada kegembiraan perasaan.

Kenalilah islam, nescaya kamu akan ketemu di dalamnya sejahtera.

Ujian Berat...

Bukan senang untuk menghadapi ujian berat seperti yang dihadapi oleh ukhtie Teh Nor Afiffah, kali pertama membacanya, aku bersimpati dan bersedih, ketika mengetahui arwah Mohd Ariff dan ukhtie ini adalah sahabat seperjuangan dalam dakwah, hatiku bertambah luka, simpati dan sedih.

Tiada kata yang mampu diungkapkan selain dari :

Innalillah wa innailaihiraji’un (Dari Allah kita datang dan kepadanya kita akan kembali)

Moga mereka dikurniakan kesabaran dalam menghadapi ujian berat ini.

Kesedihan yang tiada taranya...



Tatkala diri bersedih, lihatlah disekelilingmu, pasti ada orang yang lebih besar musibah dan kesedihan yang melanda dirinya. Tatkala diri menderita, pasti akan ada orang yang lebih menderita dari kita.

Tatkala membaca berita kematian 4 beradik di Muadzam akibat lemas, aku terkedu, tidak dapat membayangkan bagaimana perasaan seorang ayah yang kehilangan 4 orang anak sekaligus di depan mata tanpa mampu berbuat apa-apa.

Anak yang sejak dari kecil dipelihara, dibesarkan dengan penuh kasih sayang akhirnya hilang sekelip mata. Berat hati ku membayangkan kesedihannya, berat lagi hati yang menerima musibah itu sendiri.

Saat-saat begini aku teringatkan anak-anak kecil dirumah, terasa ingin terbang untuk memeluk dan mencium mereka, anak-anak adalah amanah, anugerah dan kecintaan yang tiada taranya.

Buat si ayah yang menerima musibah ini, tiada kata yang dapat diungkapkan, moga Allah menggantikan kesedihan ini dengan ganjaran yang besar dan lebih baik.

Dulu, Kini dan Satu Hari Nanti



Petang tadi aku direzqikan berjumpa dengan seorang sahabat lama, seorang teman yang membuka kembali kenangan silam kisah hidupku di kampus hijau Sintok sejak dari 1998 lagi. Pertemuan dengannya mengingatkan aku akan manisnya ukhuwwah dalam hidup berjemaah dan membuka kembali memori lama dilorong-lorong gelap kolej MISC hingga ke memori di ladang sawit bersama buah durian.

"Tak sangka yang umur kita sekarang ni dah 30 tahun ye..." Irman mengingatkan aku tentang hakikat usia kami yang kini telah mencecah dewasa.

"Yup, satu ketika dahulu, di foyer inilah tempat kita berjalan sambil berbincang tentang geng gagak hitam, lecturer killer, masalah data struct, kernel OS, COBOL, tension dan pelbagai isu lagi.." aku mengingatkannya kepada memori lama...

"Yelah, kalau dulu, tiap kali jumpa, mesti agendanya assignment yang tak siap ataupun geng gagak hitam, hehehe..." Irman menambah perisa...

"Itu dulu, sekarang ni nampaknya agenda kita banyak beralih pada anak-anak pula, anak dah berapa orang? berapa dah umur? dah boleh buat apa? aku mengimbas rencah perbualan kami tadi, sambil menghirup kopi radix yang masih panas..

"10 tahun lagi, kalau panjang umur dan kita jumpa lagi, mesti kita tanya perihal anak-anak remaja kita pulak, pasal sekolah depa dan sebagainya..."Irman menambah lagi sambil matanya merenung jauh ke hadapan...

aku terdiam, fikiranku juga menerawang ke masa-masa akan datang, 10 tahun tidak lama, ketika itu usiaku akan mencecah 40, rambut pun mungkin akan mula memutih saat itu, kudrat pun akan semakin kurang...itupun jika umurku panjang

"dan satu hari nanti, ketika kita berjumpa lagi, pasti kita akan bertanya pula tentang siapa yang masih hidup? siapa yang sakit? apa penyakitnya dan ketika itu, kulit pun telah berkedut, rambut pun mungkin tinggal sisa-sisa sahaja, anak-anak pun mungkin dah berumahtangga..." Irman terus menambah...

"dan satu hari nanti, kita akan berjumpa pula di mahsyar, jika ada rezqi, kita akan jumpa di syurga, tapi harap-harapnya kita tak berjumpa di neraka..." aku menambah, tapi hanya di dalam hati sahaja, sambil menghabiskan sisa-sisa kopi radix di dalam cawan...

Begitulah hakikat kehidupan, masa akan terus berjalan, generasi demi generasi bertukar ganti, dan kita hanyalah seorang manusia dalam garisan masa sejarah kemanusiaan yang panjang.

Apakah kita memilih untuk menjadi sejarah yang dilupakan ataupun melakar tanda di atas garisan dengan dakwat yang harum, hanya kita yang mampu menjawabnya...

Ayah, burung apa tu...?



si anak bertanya "Ayah, tu burung apa tu ayah...?"
si ayah menjawab "Burung murai..."

si anak bertanya lagi "Ayah, tu burung apa tu ayah...?"
si ayah menjawab lagi "Burung murai..."

si anak terus bertanya"Ayah, tu burung apa tu ayah...?"
si ayah terus menjawab "Burung murai..."

Masih ingat lagi dengan dialog di atas? ketika aku pertama kali menyaksikan iklan ini, aku hanya ketawa, tidak terfikir yang aku akan melalui situasi yang sama satu hari nanti. Ketika itu Humaira hanya berusia 3 tahun dan obsesinya hanyalah pada menyebut benda-benda disekelilingnya yang di ajar oleh ibu dan ayahnya.

Kini, usianya telah mencecah 4 tahun 4 bulan, perkembangan mindanya begitu pantas, kadang-kadang tidak mampu dikejar oleh ibu dan ayahnya. Setiap soalan yang ditanya, menguji akal dan kesabaran kami kadang-kadang.

Satu soalan kadang-kadang ditanya berulang-ulang kali, kadang-kadang aku hampir juga hilang sabar, tapi memikirkan yang dia hanyalah berusia 4 tahun dan mungkin memerlukan kepastian dan peneguhan yang mendalam, butang "pause" pada kemarahan harus ditekan.

Kanak-kanak dalam usia ini ibarat span, yang akan menyedut apa sahaja input yang diberi kepadanya, kita perlu berhati-hati dalam memberi jawapan, kerana kadang-kadang jawapan yang kita beri ketika kecil akan kekal dimindanya hingga usianya lanjut dewasa.

Kegagalan ibu dan ayah untuk melayan pertanyaan si kecil mungkin akan menyebabkan kebosanan dan akhirnya ketika dia telah mempunyai rakan sebaya yang boleh dipercayainya,kemungkinan ibu dan ayahnya tidak lagi akan menjadi sumber rujukan utama dalam memandu kehidupannya.

ketika ini aku teringat kepada kata-kata seorang penceramah dalam satu kursus keibubapaan yang aku pernah hadiri dahulu.

"raising your children is like jumping from a plane with a parachute, you only got one chance to open it, if you fail, then that's it..."

Transformer Join Usrah?

Credit to muharikah.wordpress.com for sharing this really nice manipulated transformer video clip...enjoy

Tapi, ayah tak menangis pun...


"Ayah, kenapa orang tu menangis ayah?"

Humaira bertanya dengan ikhlas tatkala melihat pemandangan orang yang berwukuf di Arafah bersolat kemudian berdoa sambil menangis di kaca televisyen.

"Ye la, kita bila kita banyak buat salah dan dosa, kita kena minta maaf dengan Allah, sama macam Humaira bila terkencing atas katil, lepas kencing tu Humaira nangis kan sambil minta maaf..."

"Sebab tu la kita bila kita banyak buat dosa, kita rasa sedih, kita menangis sebab takut Allah tak maafkan kita..."

Aku menerangkan konsep taubat dengan begitu berkeyakinan sekali...

"Tapi Ayah..." wajahnya kelihatan hairan

"Tapi apa Humaira"...aku cuba mencungkil apa yang terbuku dihatinya...

"Humaira tengok Ayah dengan ibu masa solat tak nangis pun..."

"mmmm...gulp...Ayah sakit perut la, Ayah nak gi tandas jap ek...Humaira tanya ibu na..."

Selamat Hari Raya Aidil Adha :)
Hisham, Syifa
Humaira, Khadijah

Rezqi itu bukan urusan kita...

Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu karena takut kemiskinan. Kami lah yang akan memberi rezeki kepada mereka dan juga kepadamu. Sesungguhnya membunuh mereka adalah suatu dosa yang besar.
[17:31]

Dan kawinkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang layak (berkawin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui.
[24:32]

“Eh, ni Saiful kan, apa khabar? Lama tak jumpa? Kerja dimana sekarang?”

“Alhamdulillah sihat En Hisham, la saya kerja di Kolej Komuniti, pembantu tadbir je...”

Saiful adalah antara bekas pelajarku yang terawak, ketika aku mula masuk mengajar di UUM pada hujung tahun 2003, berjumpa dengannya kembali setelah 6 tahun amat mengimbau memori.

Antara pelajar yang masih aku ingat hingga sekarang antaranya Zulfikri, pengaturcara yang kreatif, Saiful Nizam yang menjadi penyampai utama dalam bulletin utama TV3, Jalwati Nadirah, pelajar paling rajin dalam kelas, Radin, Islahudin dan ramai lagi.

“Kamu dah kahwin ke? Anak berapa dah?”

Itu soalan pertama yang terpacul dari mulutku

“saya anak 2 dah, en hisham pula berapa?”

“Wah, lajunya” aku tersengih, tidak pula menjawab soalan...

“Saya kahwin awal en hisham, tahun akhir tu saya kahwin dah, anak sulung pun tahun depan nak masuk tadika dah”

“Bagus tu, kahwin awal...ermmm, kamu tak rasa susah ke, masa kahwin kerja belum ada?”

“Tak juga en sham, saya pun hairan, rezeki kadang-kadang datang dari arah yang tidak disangka-sangka, tambah pula bila dah ada anak ni, saya memang rasa, setiap kali anak saya lahir, pendapatan saya pasti bertambah”

“Kalau ikut logik, pendapatan bulanan saya takkan cukup punya, kalau saya kira-kira, memang tak cukup, tapi belanja nak beli pampers, susu, makan pakai semuanya cukup-cukup je, walaupun taklah mewah, tapi cukup...”

“Hmm, yelah, memang betul cakap Saiful tu, setiap anak yang lahir, telah ditentukan rezekinya, kita ni hanya tukang bedak je”

“mmm, betul en hisham, sebab tu saya tak risau pun kalau nak dapat anak lagi, insyaallah rezeki untuk diaorang ada”

Malam itu, aku beroleh keyakinan baru, walaupun mungkin sebelum ini telah mengetahuinya, tapi malam itu aku bertambah yakin bahawa perkahwinan yang diberkati akan mengundang redha dan rezqi.

Berkahwinlah wahai pemuda, usahlah risau dengan urusan rezqi, kerana urusan itu bukan urusan kita...

Arghh...Terlepas Lagi!


arghhh...terlepas lagi! tensen betul

Tapi, saya tak baca nota tu...

“kita seharusnya takut pada tuhan, bukan pada manusia...”

“Buat apa nak takut pada manusia, tuhan lebih berkuasa...itu rezeki semua ditangannya..”

Itu pesanan Mr. Arsaythamby Veloo ketika aku sedang menjalani kursus PTK 3 dua tahun yang lalu. Walaupun berbeza agama, tapi Mr. Arsay telah mengutarakan antara konsep aqidah yang paling penting dalam kehidupan seorang muslim. Walaupun berbeza aqidah dan pegangan, tetapi tidak dapat tidak aku harus bersetuju dengan konsep yang diutarakan tersebut. Rasa bertuhan akan melahirkan manusia yang sentiasa berhati-hati dalam setiap tindakannya.

Minggu lepas, ketika sedang mengawas peperiksaan akhir di dewan Mas, aku dan rakan-rakan dikejutkan dengan satu kes kecurangan akademik oleh seorang pelajar. Walaupun sebelum ini telah banyak yang ditangkap ketika melakukan kecurangan dalam peperiksaan akhir namun inilah kali pertama aku terlibat secara langsung dalam kes.

Sudah menjadi lumrah, setiap pelajar ingin mendapatkan keputusan yang cemerlang, dan dalam prose situ ada yang terlibat dengan tindakan-tindakan yang tidak wajar. Dalam kes ini pelajar tersebut ditangkap ketika sedang membaca nota di dalam tandas.
Ketika ditangkap oleh pembantu pengawas, mulanya pelajar itu enggan mengaku bersalah, namun alasan yang diberikan sungguh meloyakan tekak.

“Saya tak meniru, saya bawa kertas ini untuk buat lap berak”
Kami tercengang, setelah diteliti ternyata kertas yang dibawa adalah nota yang memang ada kaitan dengan subjek peperiksaan.

“Takkan kamu takde kertas lain yang boleh digunakan, atau gunalah air atau apa saja alternatif, rendah sungguh darjat nota pelajaran hingga kamu nak jadikannya sebagai lap najis sahaja”

Aku membebel...

“Takpelah, kamu jawablah sedemikian di mahkamah akademik nanti”

Ketua pengawas malas untuk berbicara panjang.

“Tapi, saya tak baca nota tu” tegas pelajar tersebut lagi.

Namun, gambar yang dirakam jelas menunjukkan pelajar tersebut sedang membaca nota. Menyedari dirinya telah terperangkap, pelajar tersebut mendiamkan diri.

Apa yang aku kesalkan adalah alasan yang diberikan sungguh menyedihkan, kalaupun hendak menipu, carilah alasan lain yang lebih rasional.

Kecemerlangan dalam peperiksaan bukan segala-galanya, apa yang penting adalah apa yang dilalui melalui proses pembelajaran, walaupun mendapat markah yang tinggi tetapi jika akhlak dan sifat amanah tiada, tidak ada gunanya.

Walaupun mungkin ramai yang terlepas dan menggunakan pelbagai teknik yang canggih untuk meniru, ingatlah bahawa pembalasan tuhan yang jika tidak dibalas didunia, akan dibalas dengan lebih pedih diakhirat sana.

Pejamkan Mata Seketika



Saat runtuhnya khilafah Uthmaniah pada 1924, malapetaka demi malapetaka menimpa umat ini, dimamah dan dijajah dimana-mana. Walaupun era penjajahan fizikal lama telah berakhir kecuali di Iraq dan Afghan yang dijajah semula, tetapi agenda serangan halus yang membunuh minda umat Islam, menukarkannya dari singa yang garang kepada kijang yang pengecut terus berjalan dengan sistematik direncanakan oleh tangan-tangan iblis dibantu oleh pembantu yang setia dari kalangan musuh kepada keamanan dan kedamaian.

Akibat dari serangan ini, kita telah bertukar dari menjadi umat yang menang kepada umat yang kalah, dari umat pencipta kepada umat pengguna, dari umat yang maju kepada umat yang mundur serba segalanya. Jika kita pejamkan mata seketika dan gambarkan senario umat islam yang ada pada hari ini kita akan merasai betapa parahnya kedudukan umat ini dimana-mana negara sekalipun.

Pejamkan mata seketika, bayangkan apa yang ada disekeliling kita, makanan, minuman, pakaian, komputer, cip pemproses, telefon bimbit, internet, kertas, jurnal, sistem pendidikan, sistem perundangan bahkan apa sahaja yang terlintas di fikiran kita, 99% daripadanya umat islam hanyalah pengguna.

Kemudian lihatlah pula apa yang terjadi kepada umat ini, selak helaian berita, lihat siapa jaguh dalam penagihan dadah, rempit rempitan, buang bayi, merusuh di padang bola, gagal dalam pelajaran, berpeleseran di konsert-konsert, siapa lagi kalau bukan umat ini.

Kemudian lihat pula apa pengisian anak-anak muda umat yang bertuah ini, pasang radio, lihat televisyen, lihat majalah dan novel-novel yang ada ; berapa peratus rancangan yang mengajak kepada agenda pembangunan umat dan yang lebih kritikal, berapa banyak rancangan yang mengajak manusia untuk mengingati Allah.

Seterusnya lihat pula masa depan umat ini, lihat anak-anak mudanya, lihat graduan dan siswazahnya, apa keutamaan mereka, bagaimana mereka menghabiskan masa mereka, apa yang mereka ingin tuju dalam kehidupan mereka.

Tidak perlu dibentangkan dengan statistik, cukup hanya dengan melihat dengan mata kasar akan realiti umat ini, nescaya kita akan dapati bahawa bila-bila masa sahaja bala Allah boleh menimpa.

Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya menaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya. Al Isra:16

Dan apabila bala Allah menimpa, ia tidak akan hanya mengenai orang-orang yang zalim dan derhaka, bahkan semua akan terlibat dalam kanun pembalasan tersebut.

Dan peliharalah dirimu daripada siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu. Dan ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya.Al Anfaal:25

Amat wajar sekali, diketika musim bumi ini kian meledakkan amarahnya dengan amaran amaran dari tuhannya dengan gegak gempa, putting beliung, perubahan cuaca dan sebagainya kita menggolongkan diri kita dalam kelompok berikut :

Dan (ingatlah) ketika suatu umat di antara mereka berkata: "Mengapa kamu menasihati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazab mereka dengan azab yang amat keras?" Mereka menjawab: "Agar kami mempunyai alasan (pelepas tanggung jawab) kepada Tuhanmu, dan supaya mereka bertakwa". Al A’raaf:164

Nasihat bermula untuk diri sendiri, keluarga, tetangga yang dekat. Jika setiap dari kita dapat berperanan dalam menjadi duta-duta kebaikan, walaupun hanya untuk diri dan keluarga, mungkin apabila tiba masanya, kita akan mempunyai hujah ketika berhadapan dengan Allah pada hari yang tidak ada gunanya jawatan, kereta, wang dan segalanya kecuali sekeping hati yang sejahtera.

Kita tidak akan ditanya tentang apakah kita berjaya mengubah dunia, tetapi kita akan ditanya, apakah kita telah bekerja?

Bersediakah kita untuk hari yang besar itu?

Kelate Keno Gomo

Kecewa, itu sahajalah perkataan yang mampu aku ungkapkan selepas menyaksikan sendiri kekalahan The Red Warrior semalam, seperti budak yang baru bermain bolasepak, pertahanan bermain dengan begitu melulu sekali, hantaran entah kemana, kesilapan mudah yang tidak setaraf pemain profesional dan gerakan yang langsung tidak ada aturannya. Negeri Sembilan berhak menang.

Walaubagaimanapun, aku lebih kecewa dengan sikap penonton pasukan Kelantan yang menunjukkan gedebenya tidak kena tempat, (gedebe = kerek(gedebe dari perkataan arab ghadaba yang bermaksud marah), bukankah menang dan kalah itu adat permainan, sikap membaling botol, mercun dan entah apa-apa lagi yang dipekong (lempar) menunjukkan keangkuhan dan kebodohan sikap penyokong pasukan Kelantan. Walaupun hanya segelintir yang melakukannya, tapi habis semua penyokong Kelantan telah terpalit lumpur.

Melihat sikap penyokong Kelantan semalam, aku melihat bahawa masadepan dakwah di negara ini masih lagi jauh, jika penyokong dari negeri yang mendapat jolokan serambi mekkah pun masih berkelakuan demikian, apalah yang boleh diharapkan dari umat melayu yang ramai bilangan tapi tidak berkualiti ini.

Rata-rata masalah sosial adalah dari kaum yang satu ini, yang memenuhi stadium adalah dari kaum ini juga, yang sering memenuhi pesta dan konsert, menjadi mat rempit handalan dan juara buang bayi juga dari kaum yang satu ini.

Pendakwah harus lebih serius dalam mendepani realiti, tidak ada gunanya jika kita hebat ber ana anta sesama kita sedang masyarakat masih jauh dari iman. Tidak ada gunanya bersengketa mendabik dada, fikrah akulah yang paling asolah (asli) sedang realiti umat semakin lama semakin parah. Ayuh bekerja, kerana Allah hanya akan melihat amal kita, bukan sorak dan kata-kata yang tidak ada ertinya.

Gomo Kelate Gomo!



Sudah lama aku tidak menanti-nanti perlawanan akhir Piala Malaysia dengan begitu teruja sekali, dalam tempoh 4-5 tahun kebelakangan, aku tidak berapa peduli, dan mungkin juga liputan media tentang bolasepak Malaysia tinggal suam-suam kuku je.

Tapi malam ini berbeza, kerana pasukan yang aku minati sejak kecil masuk perlawanan akhir, darah Kelantan yang mengalir dalam tubuh ini tidak dapat menolak perasaan gembira dengan kejayaan pasukan bolasepak Kelantan mara ke perlawanan akhir Piala Malaysia.

Aku pasti,setiap warga Kelantan sedikit sebanyak pasti akan merasai kehangatan ini, kehangatan yang tidak pernah dirasakan sejak berpuluh-puluh tahun yang lampau, kini the Red Warrior kembali gah, Gomo Kelate Gomo!

Buat penyokong-penyokong tegar pasukan Kelantan, walaupun kita semua ghairah, tapi ini hanyalah satu permainan yang akan berakhir selepas 90 minit, jaga akhlak,jaga solat, pandulah dengan berhati-hati dan terima apa saja keputusan perlawanan, jika kalah, musim depan masih ada untuk Kelate kembali menggegar!

Evolusi Khadijah Hanan Tanda Keajaiban



Melihat anak-anakku membesar adalah satu anugerah yang cukup istimewa. Sejak dari dalam kandungan hingga kelahiran dan seterusnya proses perkembangannya, setiap detik adalah keajaiban yang menunjukkan tanda-tanda kebesaran.
Ketika melihat Khadijah Hanan yang berusia 3 bulan kini dapat memberi reaksi dan cuba untuk meniarap, aku merasa amat takjub, kami tidak pernah mengajarnya untuk meniarap, ketika keluar dari perut ibunya, bukan aku yang mengajarnya untuk menangis, ketika kali pertama menyusu, bukan isteriku yang mengajarnya untuk mengenal puting susu itu.

Sungguh, ini adalah kebesaran tuhan yang tiada taranya, rezekinya dijamin ketika didalam kandungan lagi, diilhamkan kepada setiap bayi untuk meniarap merangkak dan seterusnya berjalan, maha besarlah tuhan yang telah memelihara dan mengaturkan segalanya. Setiap hidupan telah dijamin rezekinya disusun jalan kehidupannya walau cacing dicelahan batu atau anak ikan dimata air yang terpencil.

Namun amat malang bagi manusia yang apabila telah dewasa mula melupakan hakikat ini, manusia lupa akan hakikat pemberi rezeki, sanggup melanggar perintah hanya untuk memuaskan nafsu, sanggup berbuat apa sahaja untuk memenuhi kehendak serakah yang tidak pernah puas.

Setiap apa yang ada didepan mata kita sebenarnya adalah keajaiban yang seharusnya mendatangkan keinsafan akan kebesaran tuhan, bagaimana pepohonan menghijau melakukan proses fotosintesis, bagaimana lebah boleh tahu bunga yang terbaik, bagaimana lembu boleh tahu makanannya adalah rumput dan bukan manusia, segalanya adalah keajaiban.

Lawak Antarabangsa...



Membaca berita tentang penahanan Dr. Asri semalam, aku kehairanan, cukup takjub dan hairan dengan kehebatan JAIS dibantu oleh pasukan polis untuk menahan Dr. Asri atas tuduhan mengajar tanpa tauliah.

Walaupun banyak pandangan beliau yang agak kontroversi dan mungkin ramai yang tidak berapa gemar dengan tindakan dan pandangannya, namun tindakan menahan beliau dalam keadaan yang memalukan agak keterlaluan, harus diingat beliau adalah bekas mufti, ilmuan terkemuka dan banyak juga jasanya pada Islam.

Pihak berkuasa harus lebih teliti dalam isu-isu seperti ini, khuatir ia hanya akan menambahkan persepsi buruk masyarakat terhadap pasukan keselamatan dan penguatkuasa agama.

Apapun buat Dr. Asri, mungkin peristiwa hitam ini adalah suatu peringatan untuk muhasabah diri dan melihat kembali sikapnya yang kadang-kadang melulu terhadap institusi agama negeri - negeri lain.

Dalam kebejatan sosial yang melanda ummah hari ini, tatkala pendokong kebatilan tersusun rapi dalam urusannya, pendokong agama berpecah belah membuatkan syaitan tertawa terbahak-bahak melihat kita semua...

Selamat Berjaya



Salam buat semua pelajar-pelajar A091

Selamat berjaya saya ucapkan dalam menempuh peperiksaan, moga dikurniakan ketenangan, kesabaran dan kelapangan dada untuk menjawab soalan-soalan peperiksaan. Ingatlah kejayaan akan menjadi milik orang-orang yang berusaha dan betawakkal dengan teguh pada tuhannya.

Kejayaan mungkin juga bukan milik kita disini, tapi moga kita semua berjaya disana nanti...

p/s:-carry mark kas1013,kas2043 dan kas3073 tak sempat saya nak keluarkan dek banyaknya timbunan tugasan yang perlu diperiksa, tunggu ajelah result nanti ye...

Bersama Angkasawan Negara



Kali terakhir aku menghadiri kursus BTN adalah pada usiaku 17 tahun, selepas peperiksaan SPM sementara menunggu panggilan ke matrikulasi, 13 tahun telah berlalu sejak itu, minggu lepas sekali lagi aku berkursus, kali ini di Balik Pulau, bersama calon-calon lain yang akan melanjutkan pelajaran ke luar Negara.

Berpeluang bersama dengan antara yang terbaik di Malaysia membuat aku merasa bertuah, bukan mudah untuk dikumpulkan bersama intelek-intelek terbaik di Malaysia antaranya adalah doctor-doktor pakar, jurutera, pensyarah, PTD dari pelbagai latarbelakang dan antara yang paling mengejutkan, Mejar Faez Khaled, calon angkasawan Negara juga bersama kami disini berkursus sebelum ke Moscow untuk melanjutkan pelajaran.

Mengenali Mejar Faez secara dekat, beraktiviti dan berbual dengannya adalah satu keistimewan dimana aku dapat memerhatikan dengan jelas kualiti diri yang ada padanya yang memungkinkan beliau menjadi angkasawan Negara.

Mejar Faez seorang yang mudah mesra, rendah diri dan tidak lokek untuk melayan sesiapa sahaja yang berinteraksi dengannya, dari penceramah, jurulatih hingga ke tukang masak di dewan makan semua disapa dengan mesra dan penuh senyuman yang tidak pernah lekang diwajah.

Semasa sesi ceramah,aku perhatikan beliau amat fokus, tidak pernah walau sekali aku memerhatikannya mengantuk dalam setiap sesi yang walaupun membosankan dan melenakan ramai peserta, beliau tetap dalam kedudukan fokus dan sentiasa bersedia.

Dalam aktiviti-aktiviti lain, beliau sentiasa memberikan yang terbaik walau dalam aktiviti yang remeh, kesungguhan sentiasa terpancar pada wajahnya yang sentiasa fokus dan dirinya sentiasa proaktif dalam apa jua aktiviti.

Tarbiyyah Islam seharusnya melahirkan ramai individu muslim seperti Mejar Faez, mempunyai kualiti diri yang tinggi dan bukan hanya menjadi pak turut yang akur pada setiap arahan tanpa berfikir, mampu untuk berfikiran positif dalam setiap keadaan, sentiasa berinisiatif, mesra dengan masyarakat, menepati masa dan pelbagai lagi.

Amat malang jika ada pendakwah yang telah bertahun-tahun berusrah tetapi kualiti dirinya langsung tidak menunjukkan peningkatan, bahkan lebih buruk. Pemimpin dakwah harus bersungguh-sungguh untuk mengkaji perkara ini, kerana dakwah tidak akan kemana dengan ahli yang jiwanya sentiasa terlena.

Jahiliah Apakah Ini?



Melihat gambar-gambar ini di muka depan harian metro, aku kehilangan kata-kata, hampir setiap hari ada sahaja kes anak luar nikah yang dibuang ibarat sampah, kita sudah sampai ke tahap yang mungkin lebih teruk dari Jahiliah zaman dahulu, ketika itu anak-anak perempuan sahaja yang ditanam hidup-hidup, tetapi jahiliah moden menyaksikan anak-anak dibuang tanpa mengira jantina, atas dosa apakah mereka dihukum sedemikian?

Perlakuan zina sudah sampai ke tahap yang membimbangkan, dalam laporan berita tersebut, ada yang mengandungkan anak luar nikah hingga 6 kali!, apakah kita menunggu bala yang tidak hanya khas untuk orang-orang yang zalim sahaja.

Apakah kita masih merasa selesa dengan kehidupan tanpa berbuat apa-apa terhadap tragedi yang sedang melanda umat ini, apakah jawapan kita dihadapan Allah Rabbul Jalil di hari mahsyar nanti?

Kebalkah kulit kita dari api neraka?
**********************************************************************************
KUALA LUMPUR: Amalan seks bebas di kalangan remaja pada masa ini boleh dianggap memasuki zon kritikal apabila data dikumpul daripada dua rumah perlindungan wanita di Lembah Klang mencatatkan 2,701 kes kehamilan luar nikah sejak 1996 sehingga September lalu.

Jika diambil kira statistik rumah perlindungan lain di seluruh negara, kes yang tidak dilaporkan dan kejadian buang bayi yang berlaku hampir setiap hari, angka sebenar remaja hamil luar nikah pasti meningkat berlipat kali ganda.

Pengasas Pusat Kebahagiaan Wanita dan Remaja (Kewaja), Yahya Mohamed Yusof, berkata sejak beliau membuka rumah perlindungan itu 21 tahun lalu yang secara khusus menguruskan kebajikan wanita hamil luar nikah, secara purata 191 bayi tak sah taraf dilahirkan di Kewaja setiap tahun atau 16 bayi sebulan.

“Lebih membimbangkan, ketika jumlah kes yang saya kendalikan meningkat, usia wanita hamil luar nikah itu makin menurun kerana ada yang baru berusia 15 tahun,” katanya.
Bagi Yang Dipertua Baitul Fiqh, Juhaidi Yean Abdullah, secara purata pihaknya menguruskan lapan hingga 10 wanita hamil luar nikah setiap bulan dan sepanjang lima tahun kewujudannya rumah perlindungan itu menguruskan 220 kes wanita hamil luar nikah.

“Yang dikesalkan, ketika kami beri bantuan kepada wanita hamil luar nikah dengan matlamat utama bagi mengelak mereka menggugurkan kandungan atau membuang bayi, ada yang cuba ambil kesempatan.

“Ini terbukti apabila seorang wanita berulang kali datang kepada kami apabila hamil luar nikah enam kali. Dia akhirnya kami serahkan kepada pusat pemulihan akhlak untuk tindakan lanjut. Ia kes kronik, tetapi kami tidak boleh berbuat apa-apa jika empunya diri tidak mahu mengubah sikap,” katanya.

Juhaidi berkata, bukan mudah menjaga sekumpulan hamil luar nikah dalam satu masa tetapi pihaknya sanggup memikul tanggungjawab itu demi kepentingan anak yang bakal lahir.

Menurutnya, antara bantuan Baitul Fiqh kepada wanita hamil luar nikah ialah mengurus proses kelahiran di hospital dan pendaftaran kelahiran bayi.

“Kami turut membantu mencari ibu bapa angkat untuk bayi itu dengan prosedur ketat. Setiap permohonan disaring dengan mengambil kira latar belakang, pendapatan dan pengetahuan agama,” katanya.

Sementara itu, Yahya menekankan kerjasama seluruh anggota masyarakat bermula daripada pemimpin, guru, agensi penguat kuasa dan ibu bapa untuk menghentikan percambahan anak luar nikah di kalangan masyarakat negara ini.

“Trend wanita lahir anak luar nikah kini sangat membimbangkan kerana ia dianggap perkara biasa dan bukan lagi hal besar. Bayangkan, hampir setiap hari secara purata saya terima dua panggilan telefon berkaitan masalah hamil luar nikah.

“Sampai satu tahap Kewaja terpaksa tolak permintaan mereka untuk mendapatkan bantuan dan perlindungan kerana kami tidak lagi mampu. Namun mereka tetap mendesak dan ada yang merayu,” katanya.

Ditanya punca meningkatnya kes kehamilan luar nikah, Yahya, 45, merumuskan masalah keluarga menjadi penyebab utama.

“Ibu, ayah, adik beradik dan keluarga hidup dalam penuh kejahilan. Penghayatan agama entah ke mana dan ada ibu bapa menyalahkan anak kerana ‘tidak pandai jaga’ yang bermaksud boleh melakukan hubungan terlarang tetapi jangan sampai mengandung.

“Kesudahannya, walaupun bertaubat dan menyesal, suasana kehidupan seperti itu menyebabkan mereka kembali terjebak. Apa pun, kes berulang seperti ini tidak banyak, ” katanya.

Beliau mencadangkan satu peraturan yang membuatkan sesiapa saja takut untuk terbabit dengan seks bebas sehingga mengandung anak luar nikah diwujudkan.

“Sebagai contoh, mana-mana pasangan yang dikesan melakukan hubungan seks selain suami isteri, tidak kira sama ada yang beragama Islam atau dengan pasangan berbeza agama, mereka perlu dihukum.

“Operasi seperti mencegah lumba haram atau dadah juga perlu diselitkan dengan siasatan sama ada yang terbabit dengan gejala negatif itu melakukan seks bebas. Tangkap dan hukum mereka, baru timbul perasaan takut,” katanya yang kini menguruskan 61 wanita hamil luar nikah di pusat perlindungan kelolaannya.

Dakwah Untuk Semua


“Serulah ke jalan tuhanmu dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka dengan cara yang baik; Sesungguhnya tuhanmu dialah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang sesat dari jalannya dan dialah jua yang mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk” (An Nahl : 125-126)

Memilih untuk berada bersama-sama dengan ketumbukan orang-orang yang berdakwah adalah perkara paling indah yang berlaku dalam kehidupanku. Aku berpeluang untuk memahami Islam dengan maknanya yang luas dan sempurna, mempraktikannya bersama dengan orang-orang yang beriltizam dan menjadikan tujuan hidup untuk mencapai kebahagiaan yang sebenar di akhirat, bagiku itulah sebaik-baik kehidupan.

Dakwah adalah tujuan hidup terbesar bagi seorang mu’min. Dakwah bukan hanya menyeru manusia solat 5 waktu, berpuasa, berzakat dan menunaikan haji sahaja. Dakwah juga tidak hanya terhad dalam menyeru manusia kepada aktiviti-aktiviti kebaikan dan mencegah manusia dari melakukan kemunkaran sahaja, tetapi makna dakwah adalah dalam mengajak manusia seluruhnya untuk bebas dari perhambaan sesama manusia dan menjadikan sistem Allah yang sempurna sebagai satu-satunya cara hidup bagi manusia seluruhnya.

Dakwah bukanlah milik ustaz-ustaz lulusan azhar, imam-imam dan AJK masjid, aktivis NGO islam, dan badan-badan agama sahaja, tetapi ia adalah tanggungjawab bagi setiap muslim. Setiap muslim yang faham akan agamanya tidak perlu merasa malu untuk menerangkan tentang kebaikan Islam dengan apa jua cara sekalipun. Dakwah tidak hanya terhad setakat berceramah, berusrah, berqiamullail dan aktiviti-aktiviti masjid sahaja, dakwah adalah mengajar manusia tentang kesempurnaan Islam dalam segenap aspek kehidupan manusia.

Setiap muslim boleh melakukan dakwah dengan cara masing-masing dan kemahiran masing-masing yang tersendiri. Ada yang mahir berkata-kata, berdakwahlah dengan lisan, ada yang mahir menulis, berdakwahlah dengan penulisan cerpen, syair, novel atau apa sahaja, ada yang mahir melukis, hasilkanlah karya-karya komik islam yang membimbing manusia kearah kebenaran, ada yang mahir dalam adobe photoshop, flash atau 3D Max, berdakwahlah dengan kemahiran seni animasi yang dikurniakan, ada yang mahir bersosial melalui facebook, friendster, twitter, blogspot dan sebagainya, gunakanlah wasilah itu sebaiknya untuk dakwah, ada yang mahir bersukan, gunakanlah kemahiran sukan untuk dakwah.

Dakwah tidak semestinya dengan kata-kata atau penulisan sahaja, dakwah juga boleh hadir dalam akhlak yang baik dipadang bola, teladan yang baik di laman facebook, pakaian yang menutup aurat ketika bersosial, memelihara waktu solat ketika mesyuarat, lagu-lagu yang mengajak manusia kepada tuhan dan seribu macam lagi kepelbagaian dakwah dalam segenap aspek kehidupan manusia.

Dakwah adalah milik semua dan untuk semua, tunggu apa lagi, jom berdakwah!

Belajar Dari Rocky Balboa



Pernah dengar tentang kisah Rocky Balboa? Generasi sekarang mungkin lebih mengenali hero-hero baru dalam filem Transformers, Terminator, Spiderman, Batman dan entah apa-apa lagi hero yang tidak logik yang dihidangkan kepada audiens. Bagi aku yang melalui zaman remaja pada zaman 90 an, aku lebih mengenali Mcgyver dan yang paling hebat tentulah Sylvester Stallone. Lakonannya dalam mana-mana filem, aku pasti akan teruja untuk menontonnya, kerana dia adalah dirinya sendiri dalam setiap filem yang dilakonkan.

Namun antara sekian banyak filem yang dilakonkan oleh Sly, yang paling memberi kesan tentulah lakonannya dalam sequel Rocky. Kisah peninju jalanan yang menggapai kegemilangan melalui kerja keras dan susah payah, kesungguhan dan hatinya yang sasa telah memberi inspirasi kepada jutaan penonton filem ini.

Semalam aku berkesempatan menonton sequel terakhir filem Rocky iaitu Rocky Balboa dalam slot Mega Movie TV3. Bagiku ini adalah antara filem motivasi terbaik yang perlu ditonton oleh sesiapa sahaja yang ingin mendapatkan inspirasi dalam kehidupannya. Dialog yang berkesan, jalan cerita yang baik, kisah pencarian yang penuh dengan kegigihan dan semangat waja menjadi tunjang filem ini. Antara dialog menarik penuh inspirasi yang masih melekat dikepalaku adalah antara Rocky dan anaknya :

I'd hold you up to say to your mother, "this kid's gonna be the best kid in the world. This kid's gonna be somebody better than anybody I ever knew." And you grew up good and wonderful. It was great just watching you, every day was like a privilige. Then the time come for you to be your own man and take on the world, and you did. But somewhere along the line, you changed. You stopped being you. You let people stick a finger in your face and tell you you're no good. And when things got hard, you started looking for something to blame, like a big shadow. Let me tell you something you already know. The world ain't all sunshine and rainbows. It's a very mean and nasty place and I don't care how tough you are it will beat you to your knees and keep you there permanently if you let it. You, me, or nobody is gonna hit as hard as life. But it ain't about how hard ya hit. It's about how hard you can get it and keep moving forward. How much you can take and keep moving forward. That's how winning is done! Now if you know what you're worth then go out and get what you're worth. But ya gotta be willing to take the hits, and not pointing fingers saying you ain't where you wanna be because of him, or her, or anybody! Cowards do that and that ain't you! You're better than that! I'm always gonna love you no matter what. No matter what happens. You're my son and you're my blood. You're the best thing in my life. But until you start believing in yourself, ya ain't gonna have a life.

Begitu juga saat lawan Rocky dalam filem ini (Mason ‘The Lion’ Dixon) ketika berbicara dengan bekas jurulatih lamanya :

You got everything money can buy, except what it can't. Its Pride. Pride is what got your ass out here, and losing is what brought ya back. But people like you, they need to be tested. They need a challenge.

But you know that ain't never gunna happen, there ain't anybody out there Martin.

Theres always somebody out there. Always. And when that time comes and you find something standing if front of you, something that ain't running and ain't backin up and is hittin on you and your too damn tired to breathe. You find that situation on you, that good, Cuz thats the situation when you’re under fire! Once you get thru that and you’ll find the only kind of respect that matters in this world, Self respect.


Susah untuk mencari filem tempatan yang memaparkan kisah-kisah begini, aku harap suatu hari nanti Malaysia juga akan melahirkan filem atau pelakon hebat seperti Sylvester Stallone, tapi lebih gagah, lebih beriman dan lebih bersemangat waja dari Rocky Balboa dalam filem ini.

Penantian Di Mahsyar

Semalam, entah buat kali yang ke berapa, aku memasuki dewan konvokesyen UUM kali ke 22. Kali pertama aku memasuki dewan ini adalah pada tahun 2001 sebagai pelajar. Kemudian bermula tahun 2003, saban tahun aku memasuki dewan ini sebagai pensyarah. Terasa bangga juga apabila melihat pelajar-pelajar didikanku bergraduat, melihat perkembangan mereka dari awal semester hingga tamat pengajian, terasa begitu pantas masa berlalu dan sedar tak sedar semalam adalah batch ke 6 pelajar perakaunan sistem maklumat yang telah tamat pangajian sejak aku menjadi salah seorang tenaga pengajar penting dalam program tersebut. Tahniah untuk bekas-bekas pelajarku yang telah bergraduat, kepada Sue Chern, Fui Shi, Jenni, Nawal, Hafiz, Irshahidin, Irzahidin, Hadi, Zahid, Faizah, Bahiah, Haiza, Farizan, Su, Arasy, Adilah, Cahaya, Ruqaiyah, Hazwani, Hasyida dan semua bekas-bekas pelajarku yang berkonvokesyen semalam, tahniah saya ucapkan dan selamat melangkah ke alam baru yang lebih mencabar.

Seperti biasa, penantian di dalam dewan konvokesyen adalah satu penantian yang cukup panjang, mana tidaknya seramai hampir enam ke tujuh ratus orang pelajar dipanggil satu demi satu untuk mendapatkan sampul kosong buat mengisi sekeping sijil yang dipanggil ijazah.

Dalam pada penantian itu, aku percaya setiap pensyarah pasti mempunyai agenda tersendiri bagi menghabiskan masa lapang, ada yang leka dengan telefon bimbit, bermain game agaknya, ada yang membaca artikel, ada yang berbual-bual dan tidak kurang juga yang mengambil peluang untuk melelapkan mata.

Melihat seorang demi seorang pelajar dipanggil, aku terbayang bagaimanakah nanti suasana penantian di Mahsyar. Tatkala lautan manusia sejak zaman Nabi Adam hingga hari Kiamat akan berkumpul untuk dihisab segala amal perbuatan. Jika baik amalannya maka kitab akan diberi dari arah kanan dan selamat sejahteralah dia, jika kitab amalan diberi dari sebelah kiri maka celakalah dia. Di waktu itu, manusia akan berbaris-baris mengikut amalan masing-masing, ada yang bersinar-sinar wajahnya dan tidak ada kebimbangan dalam penantian untuk hisab, tetapi malang bagi yang hitam legam wajahnya, penantian untuk hisab di hadapan Allah tatkala semua aibnya terbuka, tatkala dosanya dihitung satu persatu, diwaktu itu penantian adalah suatu penyeksaan.
jika di dalam dewan konvokesyen, setiap pelajar yang dipanggil akan diserahkan ijazahnya dengan penuh kegembiraan, tiada yang berduka apabila menerima ijazah itu, tetapi bagaimanakah agaknya nasib kita disana ketika kita tidak mengetahui buku amalan kita akan diserahkan dari sebelah mana.

Hisablah dirimu sebelum dirimu dihisab...

Apabila Gambaran Kiamat Dipertontonkan

“Apabila langit terbelah,
Dan apabila bintang-bintang jatuh berserakan
Dan apabila lautan dijadikan meluap
Dan apabila kuburan-kuburan dibongkar
Maka setiap jiwa akan mengetahui apa yang telah dikerjakan dan yang dilalaikannya”
(Al Infitar 1-5)

Apabila gambaran kiamat telah dipertontonkan sebahagiannya kepada kita, apakah kita masih lagi belum sedar dan insaf, apakah kita merasakan bahawa ia masih jauh dan tidak ada kena mengena dengan kita.

Melihat bencana yang berlaku hari ini sungguh menakutkan, gempa bumi yang bersahut-sahutan, ribut taufan dan banjir disana dan disini, ribuan manusia kehilangan jiwa, apakah masih ada waktu untuk kita?

Bala ini adalah peringatan yang pedih buat umat manusia, betapa perintah tuhan telah dilalaikan,bahawa manusia telah jauh dari jalan yang lurus.

Apabila kesatuan orang-orang yang amanah telah lalai dan mengabaikan tanggungjawab maka natijahnya adalah bala yang tidak hanya khas menimpa orang-orang yang zalim sahaja.

Wahai tuhan, selamatkanlah kami dari musibah dan bala bencana yang menimpa, ampunkanlah dosa kami dan masukkanlah kami ke dalam syurgamu yang abadi

Kasih Ayah & Kasih Anak : Dua Dunia Berbeza

“Tak kira nak jugak basikal tu, ma dengan dedi memang dah tak sayang dah”

Masih segar diingatanku tangisan hiba disuatu petang apabila ayahku menolak permintaanku untuk menggantikan basikal lama yang dengan basikal lumba baru. Tanpa memikirkan tentang keadaan ekonomi keluarga yang cukup getir ketika itu, aku hanya mementingkan keinginan ku semata-mata.

Puas ayah dan ibuku memujuk, namun waktu itu, aku merajuk panjang dan menangis semahu-mahunya dek kerana basikal lumba berwarna merah yang satu itu.

Akhirnya ayahku mengalah, aku tidak tahu apa yang mereka korbankan untuk mendapatkan sebuah basikal lumba jenis Marpex warna merah yang cukup gah ketika itu. Sungguh, tatkala terlintas peristiwa itu, aku merasa cukup malu dengan diriku sendiri.

Tahun ini, aku telah berumur 30 tahun, anak telah bertambah menjadi 2 orang, kini aku memahami perbezaan kasih sayang antara seorang ayah dengan anaknya dan seorang anak dengan ayahnya.

Kasih ayah adalah kasih tanpa syarat, cinta tanpa dibuat-buat, sayang ayah kepada anaknya adalah kasih yang tidak bertepi, melebihi kasih suami kepada isterinya. Seorang ayah tetap akan menyayangi anak-anaknya walau apa jua yang terjadi, walau bagaimana derhaka anaknya itu, jauh di dalam, kasih ayah kepada anaknya tetap ada.

Berbeza dengan kasih anak kepada ayahnya, kasih anak adalah kasih yang bersyarat. Seorang anak menyayangi ayahnya kerana ada kepentingan-kepentingan tertentu. Duka seorang anak terhadap ayahnya adalah apabila kehendaknya tidak terpenuhi.

Mungkin ada anak yang mampu taat kepada ayahnya secara total seperti taatnya Nabi Ismail kepada ayahnya, mungkin ada anak yang menyayangi ayah dan ibunya sepenuh hati, tetapi tetap tidak akan sama dengan kasih ayah kepada anaknya. Apabila kita mempunyai anak, maka barulah kita akan mengerti perasaan itu.

Oleh kerana itulah, Islam mengajar penganutnya bahawa berbuat baik kepada kedua ibu bapa adalah antara amalan yang paling utama. Sepatah kata yang boleh mengguris luka dihati orang tua, besar jenayahnya disisi Allah.

Islam mengajar agar anak-anak sentiasa berbuat baik kepada kedua orang tuanya, terutama apabila mereka telah lanjut usia. Tidak kira jika orang tua itu berlainan agama atau apa saja kesalahannya, seorang anak tetap dituntut untuk berbuat baik kepada mereka.

Hubungilah, gembirakanlah, ziarahilah, mohonlah ampun dari mereka, kerana sampai satu masa ketika mereka telah tidak bersama kita lagi didunia ini, menangis air mata darah pun sesal tidak akan berguna lagi.

Cinta Luarbiasa

Semalam ketika berhenti berehat di R & R Sungai Perak ketika dalam perjalanan pulang dari Kuala Lumpur ke Jitra, aku terdengar satu perbualan menarik antara seorang pakcik tua dan isterinya di telefon, kebetulan aku duduk di sebelah mejanya dan suaranya juga agak kuat.

Pakcik tersebut berusia mungkin sekitar hujung 60 an, berpakaian ala kampung dan menggunakan telefon bimbit nokia jenis Nokia 3210 yang amat klasik.

“Hallo Sayang, ni abang ni”

“ni abang nak bagitau, abang kat sungai badak ni, lagi 40 ke 50 batu sampai le”

Aku terkesima, bila masa pulak jadi sungai badak ni?

Pakcik tersebut menyambung lagi perbualannya...

“Sayang doakan abang selamat sampai ye, abang pun doakan sayang selamat dalam perjalanan ke rumah aminah sat lagi”

“Ok sayang, abang nak bagitahu, perbualan kita setakat sini dulu, sebab garisan di telefon abang ni dah tinggal satu”

“Ok ye sayang, assalamualaikum”

Seketika itu juga, pakcik itu bangun dan menuju ke tandas meninggalkan aku tersengih sendirian di meja. Begitu sekali pakcik tersebut cinta kepada isterinya, walaupun telah sampai ke usia emas, namun perasaan kasih dan mengambil berat akan isteri begitu sekali kelihatan di raut wajah dan suaranya.

Islam sangat-sangat menganjurkan pihak lelaki berbuat baik dan lemah lembut terhadap isterinya, bahkan Rasulullah telah menunjukkan teladan terbaik kepada kita semua tentang bagaimana seharusnya seorang suami harus melayan isterinya.

Namun realiti hari ini berlaku sebaliknya, kes – kes perceraian yang semakin meningkat naik, keganasan rumahtangga yang menakutkan menunjukkan bahawa umat Islam hari ini semakin jauh dari petunjuk agama dalam berumahtangga.

Ramai pasangan yang walaupun bercinta berbelas-belas tahun sejak dari alam persekolahan atau di universiti, akhirnya kecundang setelah hanya seketika berumahtangga, akhirnya anak-anak kecil menjadi mangsa.

Dimana silapnya?, ketika bercinta, segala-galanya kelihatan indah, janji bercinta hingga sanggup hendak merentasi lautan api, tapi hakikatnya cinta sebelum berkahwin hanyalah cinta berasaskan nafsu dihiaskan pula oleh syaitan yang pandai menipu.

Setelah akad dilafazkan, apa yang dahulunya indah kelihatan biasa-biasa sahaja, tanggungjawab makin memberat, perkara kecil pun boleh menjadi kudis yang membarah dalam rumahtangga. Akhirnya tanpa iman dan rasional yang memandu, maka terlaksanalah perkara halal yang paling dibenci Allah itu.

Walaupun jodoh pertemuan semuanya ditangan Allah, tetapi ia tidak seharusnya menjadikan kita manusia dungu yang hanya menunggu takdir semata-mata. Islam mengajar manusia agar menjadikan rumahtangga sebagai syurga dunia, syurga yang hiasannya bukannya pada rumah yang tersergam indah, perabut yang hebat-hebat atau kereta yang besar, tetapi syurga itu ada pada ketenangan dan kepercayaan pada sebuah ikatan perkahwinan. Biar bercinta hingga ke syurga.

Pada suara pakcik tua itu ada kasih pada isterinya, aku menceritakan perbualan pakcik tadi kepada isteriku kemudiannya, dia hanya tersenyum lalu bertanya

“Abang, nanti kalau umur kita panjang, abang sayang kat syifa macam tu lagi tak”
Aku hanya mampu mengucapkan, “Insyaallah” mudah-mudahan dengan izin Allah, kita akan bercinta hingga ke syurga.

Indahnya Syawal

Antara salah satu keistimewaan sambutan Syawal di wilayah nusantara adalah sambutannya cukup meriah sepanjang bulan. Budaya kunjung mengunjung, rumah terbuka, bermaaf-maafan adalah satu budaya yang cukup indah dan harus diteruskan oleh setiap generasi.

Bulan Syawal adalah bulan dimana Birr Walidain menjadi keutamaan dan ukhuwwah yang kian lama renggang, dieratkan. Berada dalam negara Malaysia yang cukup makmur, kita seharusnya merasa bertuah kerana turut sama menjadi sebahagian dari sambutan ini. Inilah bulannya dimana kita dapat berlama-lama di rumah kedua orang tua dan mertua untuk membahagiakan mereka.

Mengunjungi sanak saudara, sepupu sepapat yang kian lama berjauhan bertanya khabar dan bersapa mesra. Inilah juga bulannya kita dapat berziarah ke rumah jiran-jiran yang saban masa tenggelam dalam kesibukan kerja yang tidak berkesudahan.

Sesungguhnya Syawal adalah anugerah dari Allah buat hamba-hambanya yang beriman, dengan kasih sayangnya dibukakan pintu hati kita untuk bermaaf-maafan, mengeratkan kembali ukhuwwah dan menyambung kembali ikatan silaturrahim. Keindahan anugerah Syawal wajar kita syukuri dengan menyambung koleksi amal soleh yang kita lakukan ketika Ramadhan. Teruslah bertilawah, berpuasalah 6 hari, hidupkan malam dengan solat-solat sunat, teruslah bersedekah walau hanya dengan sekuntum senyum.

Setiap amal walau sebesar atom akan ada nilaiannya oleh Allah, moga amalan kita sepanjang bulan Syawal ini akan termasuk dalam buku catatan amal di sebelah kanan buat memberat timbangan amal di hari tidak berguna harta dunia.

Pemergianmu Ditangisi

Berlalulah sudah pesta ibadah buat umat Islam sedunia, Ramadhan pergi meninggalkan setiap insan, ada yang tertawa, ada pula yang berduka, namun jiwa mu’min yang sebenar seharusnya merasakan pemergian Ramadhan ibarat pemergian seorang kekasih yang amat dicintainya. Jiwa mu’min akan sentiasa merindukan kedatangan Ramadhan, mereka sentiasa berdoa agar dipertemukan lagi dengan Ramadhan akan datang.

Selepas Ramadhan, Syawal menjelma, 1 Syawal menjanjikan kegembiraan buat umat Islam seluruhnya, baik yang berpuasa dengan tingkatan yang tertinggi atau yang berpuasa hanya sekadar lapar dan dahaga, setiap jiwa pasti merasa gembira dengan kehadirannya. Syawal menjadi saksi kembalinya jiwa-jiwa yang pasrah kepada fitrah asal kejadiannya, bebas dari dosa dan kesalahan terhadap penciptanya, namun Syawal juga menjadi saksi akan jiwa-jiwa yang tersiksa, terperangkap dalam kelam hitam dosa sepanjang kehidupan tanpa ada usaha untuk mendapat keampunan.

Moga Allah akan menerima segala amal soleh kita di sepanjang bulan Ramadhan kali ini dan moga-moga dipanjangkan usia kita untuk dipertemukan lagi dengan bulan penuh kebaikan ini pada hayat kita yang akan datang.

Janganlah kita menjadi hamba Ramadhan tetapi sembahlah Allah dan jadilah hambanya pada setiap masa dan ketika

Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir Batin dari kami sekeluarga.

Mohd Hisham Mohd Sharif
Hasifah Zainuddin
Humaira Mohd Hisham
Khadijah Hanan Mohd Hisham

Selamat Mencari Malam Al Qadr



Sedar tak sedar, Ramadhan masuk ke fasa ke 3 bermula malam ini, fasa yang paling penting untuk kita bersungguh-sungguh memperbanyakkan amalan. Jika awal dan pertengahan Ramadhan tidak dapat kita manfaatkan dengan baik, marilah kita sama-sama berazam untuk menggandakan lagi amalan kita pada 10 akhir Ramadhan ini.

Usahlah kesebokan kita dengan persiapan Aidilfitri menghalang kita dari mengimarahkan 10 malam terakhir dengan bersungguh-sungguh.

Banyakkan membaca dan tadabbur al quran, beriktikaflah pada malam-malam yang ganjil (tiap2 malam lagi bagus), banyakkan lagi bersedekah, terus istiqamah dengan terawih dan witir, banyakkanlah berdoa dan memohon ampun.

Selamat mencari Al Qadr buat semua, ia lebih berharga dari segala-galanya, moga kita semua diberi kekuatan dan istiqamah untuk mendapat rahmat, keampunan dan pembebasan dari api neraka.

Keseimbangan



Antara tempat yang paling aku tidak suka untuk mengunjunginya adalah klinik gigi. Sejak dari kecil entah mengapa aku phobia dengan klinik yang satu ini. Namun semalam aku terpaksa, kerana sakit yang telah tidak tertanggung sejak sekian lama, aku gagahkan diri juga untuk ke klinik tersebut.

Hasil pemeriksaan menunjukkan gigi geraham ku telah reput dan perlu dicabut segera, jika tidak ia mungkin akan menyebarkan kuman ke gigi yang lain. Aku akur, gigi itu terpaksa dicabut juga akhirnya.

Proses mencabut gigi geraham dilakukan oleh Dr. Salmee, prosesnya begitu menyakitkan walaupun bius telah diberi, kesakitan itu masih terasa hingga saat ini.

Kehilangan gigi geraham yang satu itu, aku terasa begitu janggal, nikmat makan berkurangan kerana tiada lagi geraham untuk mengunyah disebelah kiri. Sedih juga rasanya.

Setiap apa yang diciptakan Allah, pasti ada fungsinya yang tersendiri, hatta sebatang jari atau sebatang gigi, atau seekor nyamuk atau lumut di tepi longkang, pasti ada peranannya yang tersendiri dalam ekosistem masing-masing, keseimbangan dan keharmonian akan lenyap apabila fungsi-fungsi ini gagal dilaksanakan atas apa jua sebab sekalipun.

Manusia diciptakan untuk menjadi khalifah diatas muka bumi, apabila manusia gagal melaksanakan fungsi kejadiannya, maka akan hilanglah nikmat keseimbangan dan keharmonian diatas muka bumi, apatah lagi jika manusia melanggar fitrah kejadiannya dengan melakukan kerosakan diatas muka bumi.

Islam adalah ibarat matahari yang menjadi pelengkap kepada ekosistem kehidupan manusia. Kegagalan melaksanakan Islam dalam setiap aspek kehidupan ibarat suasana alam apabila matahari gagal terbit dipagi hari. Kehidupan akan menjadi gelap, tidak terpandu dan kehilangan cahaya petunjuk, manusia akan menjadi seperti kawanan burung yang kehilangan arah dalam kegelapan tanpa arah tujuan.

Hari ini seluruh tubuhku sakit kerana gigi geraham yang dicabut, tetapi dunia lebih sakit apabila Islam dicabut dari sistem kehidupan manusia.

Hingga Lenguh Kaki...



Dalam sebuah hadis diriwayatkan bahawa pernah suatu ketika Saidatina Aisyah bertanya kepada Rasulullah

"Wahai Rasulullah, mengapa demikian sekali ibadah malam mu(solat sehingga bengkak kakinya)walhal Allah telah mengampunkan segala dosamu

Jawab Rasulullah "Tidakkah patut aku menjadi hambanya yang bersyukur"

Terawih malam semalam seperti biasa, cuma yang agak istimewa adalah solat diimamkan oleh Ustaz Fahruradzi juara akademi Quran, memang hebat bacaannya.

Malam semalam juga Humaira' ikut seperti biasa, namun semalam aku memberinya beberapa syarat

"Humaira kalau nak ikut ayah hari ni kena bawa telekung dan solat baik-baik ye"

Sebelumnya dia hanya berlari-lari dan bermain-main dengan kawan-kawannya sahaja dibelakang, kadang-kadang kerana terlalu seronok bermain, terkencinglah dia dalam seluar.

"Boleh ayah, nanti Humaira solat elok-elok" dengan yakin dia menjawab.

Ketika qamat dilaungkan, Humaira menyusup masuk ke tempat solat wanita sementara aku terus ke saf hadapan. Sangkaku pastilah dia hanya akan dapat bertahan sehingga selesai solat isya sahaja, kerana sebelum ini, setiap kali sebelum solat waktu pasti dia akan sebok bertanya berapa bilangan rakaatnya.

Terawih pun bermula, dengan bacaan yang merdu dari Ustaz Fakhrul, tidak terasa beratnya solat terawih malam itu, bacaan berjaya dihayati dengan khusyuk. Sesekali antara rakaat aku menoleh ke belakang untuk memastika Humaira tidak membuat bising, namun kelibatnya tidak kelihatan.

Sangkaanku samada dia berlari diluar atau dikawal ketat oleh Mamanya (Makcik Nor). Selesai sepuluh rakaat, kelibatnya masih belum kelihatan, lalu aku mengintai ke tempat solat perempuan, kelihatan kelibatnya dengan wajah yang agak kelat sedang mengangkat takbir. Terlihat aku, dia tidak jadi solat dan terus berlari ke arahku, Mamanya juga tidak kelihatan.

"Eh, Humaira solat dengan sapa tadi?" aku bertanya kepadanya.

"Humaira solat dengan Fatimah kawan Maira, banyaaak Humaira solat, sampai lenguh kaki Maira ni...Humaira solat betul-betul ayah...tak main-main"

Aku tergelak, langsung tidak aku sangka Humaira mampu menghabiskan sepuluh rakaat dengan sempurna malam itu. Melihat wajahnya yang keletihan, aku menghantarnya ke rumah.

Perasaanku bercampur baur malam itu,teringat setiap kali selepas solat aku sentiasa berdoa agar Allah sentiasa menjadikan aku termasuk dalam golongan orang yang menunaikan solat begitu juga dengan zuriat keturunanku.

Mungkin hikmah Ramadhan memberikan kekuatan kepada Humaira, moga dia akan termasuk dalam golongan orang yang mendirikan solat dengan sempurna.

Jika Humaira solat hingga lenguh kakinya, apapula alasan kita yang sihat untuk bermalas-malasan Ramadhan kali ini, ayuh kita gandakan amal...

Total Security Madness!



Bulan Ramadhan adalah bulan untuk mendidik kesabaran, namun minggu lepas aku hampir hilang sabar sebenarnya memang dah hilang sabar.

Dalam mengejar deadline untuk kertas soalan dan pelbagai tugasan, buat pertama kali dalam sejarah aku menggunakan komputer, aku diserang hingga hampir lumpuh. Hanya seketika aku uninstall Avira Antivirus dari laptop, seketika itu juga yang digunakan oleh Total Security 2009 untuk hijack laptop ku.

TS 2009 ini adalah sejenis Trojan yang menyamar sebagai anti virus, mengambil alih keseluruhan operasi komputer dengan mematikan fungsi executable hingga semua aplikasi tidak boleh di buka. TS juga telah mengunci mati fungsi regedit, task manager, command prompt malah segalanya. Pelbagai cara aku cuba untuk membunuh TS 2009 ini namun tidak berhasil. Pencarian di Internet juga gagal membuahkan hasil, pelbagai langkah yang dicadangkan telah aku turuti satu persatu, namun masih gagal.

Dengan mesej-mesej yang makin memualkan, aku semakin sakit hati dengan TS ini, akhirnya langkah terakhir yang aku pilih adalah dengan Format sahaja laptop. Mujurlah sebelumnya ada backup yang berjaya aku buat, tidaklah begitu teruk aku melakukan proses recovery. Namun habis juga saat-saat berharga yang sepatutnya aku boleh gunakan untuk tilawah Quran.

Pencipta virus ini bagiku adalah seorang yang gila, entah kepuasan apa yang didapatinya dengan menyusahkan hidup orang lain. Jika dia ada di depan mata, mahu sahaja aku baling kepalanya dengan kasut bola diadora dirumahku itu, biar lebih ketat skru di kepalanya.

Manusia yang cerdik, jika tidak dipandu oleh jiwa yang bersih akan merosakkan dunia ini, kecerdikan tanpa iman akan hanya melahirkan manusia-manusia ganas yang nyata ditangan-tangan mereka kerosakan yang dilakukan.

Class Materials

KAS2043
KAS3073
UBS

Ramadhan Bulan Kemenangan


Ahlan Wa Sahlan Ramadhan, hati mukmin tidak sabar lagi untuk meraih keberkatan dan kebaikan-kebaikan bulan istimewa ini. Bagi jiwa yang beriman, Ramadhan adalah bulan terbaik untuk melihat kembali susur kehidupan dan mengumpul kembali kekuatan untuk perjuangan panjang yang tiada hentinya.

Ibarat seorang tukang kayu yang berehat seketika dan menajamkan gergajinya yang tumpul, Ramadhan adalah bulan untuk setiap mu’min menajamkan kembali mata hatinya, membersihkannya dari kelam dosa yang terhimpun.

Ramadhan adalah bulan berlapar bagi nafsu tetapi adalah bulan dimana roh akan menjadi kenyang dengan hidangan dari Al-Quran, terawih, sedekah dan amal ibadah yang lain. Jamulah roh sebanyak-banyaknya pada bulan ini.

Amat malang jika Ramadhan hanya menjadi bulan pesta makanan buat nafsu ketika berbuka, ketika itu tertawalah syaitan yang dirantai kerana tarbiahnya telah berjaya. Usahlah sibuk memikirkan makanan untuk berbuka sedangkan tilawah al quran entah ke mana.

Marilah sama-sama kita menyemarakkan amal ibadah di bulan Ramadhan kali ini, Ramadhan adalah bulan kemenangan untuk mu’min, bukan bulan lemah longlai dan untuk tidur sebanyak-banyaknya.

Moga Ramadhan kali ini akan menjadi Ramadhan yang terbaik untuk kita semua.

Kenangan Ramadhan

Sedar tak sedar Ramadhan telah masuk hari kelima, masa berlalu begitu pantas, Khadijah juga telah menjejak sebulan usianya, Humaira pula hampir mencecah 4 tahun 31 Ogos ni, ummuhumaira pun begitu, 28 Ogos ni genaplah 30 tahun umurnya.

Kalau dihitung sejak akil baligh, ini adalah kali ke 15 aku berpuasa Ramadhan, entah berapa kali lagi Allah akan memberi kesempatan untuk bertemu dengan Ramadhan lagi. Justeru itu, setiap saat dalam Ramadhan ini harus kita gunakan sebaik mungkin untuk amal kebaikan, tilawahlah sebanyak-banyaknya, bersedekahlah laksana angin yang bertiup, maafkanlah kesalahan orang lain, berubahlah menjadi lebih baik, tiada masa yang lebih baik berbanding Ramadhan untuk kita mengubah diri kita.

Teringat ketika zaman kanak-kanak dulu, Ramadhan adalah bulan yang paling menyeronokkan, apa tidaknya, bulan ini lesen keluar malam akan diberi oleh ma aku, kalau bulan-bulan lain jangan harap le. Kesempatan itu aku dan kawan-kawan gunakan sepenuhnya untuk bermain, dengan pistol air yang tersisip kemas dalam lipatan kain sarung, aku keluar dengan wajah yang penuh tawadhuk untuk bersembahyang terawih, tapi lepas lapan rakaat, bermulalah aktiviti.
Main selipar tiga waktu malam buta, lumba lari 100 meter pakai kain, main perang-perang pistol air, bola chap malam dan entah apa-apa lagi permainan aku waktu kecil dulu, kenangan-kenangan itu rasanya baru semalam berlalu.

Teringat juga aku kepada saat-saat Ramadhan ku di UUM sebagai pelajar, kenangan berjalan kaki beramai-ramai ke masjid dari kolej Guthrie untuk berbuka di masjid, mendengar tazkirah selepas terawih, bertadarus bersama, bersahur dengan maggi, iktikaf bersama rakan-rakan dan yang paling istimewa tentulah bubur lambuknya, terbaik di dunia…
Sedar tak sedar sudah hampir separuh umur kini,

Ramadhan kali ini aku menyambutnya dengan perasaan yang berbeza, ahli keluarga telah bertambah, tanggungjawab juga
makin berat, Humaira juga telah makin membesar, celotehnya, ragamnya bukan seperti setahun yang lalu, kadang-kadang teruji juga kesabaran dengan karenahnya.

Moga Ramadhan kali ini menjadi batu loncatan dalam kehidupan kita untuk menjadi manusia yang lebih baik, gunalah saat-saat berharga yang dikurniakan ini untuk kita mencapai darjat taqwa dan memperoleh pembebasan dari api neraka.

Monyet yang tertewas



Ujian terhadap orang yang beriman boleh datang dalam pelbagai bentuk, apa yang pasti, setiap ujian itu sesuai dengan kemampuan diri masing-masing. Ada yang diuji dengan kemiskinan harta, ada yang diuji dengan kesakitan dan penderitaan fizikal, ada juga yang diuji dengan masalah dalam keluarga.

Namun dalam banyak ujian-ujian yang mendepani orang beriman, ujian kesenangan itulah yang paling bahaya dan mengelirukan. Rasulullah sendiri sering mengingatkan tentang bahaya apabila dibukanya pintu-pintu dunia, bahkan Rasulullah berkata bahawa kedudukan sahabat ketika dalam keadaan susah adalah lebih baik berbanding ketika mendapat kekuasaan dan harta.

Terdapat satu kisah berkenaan seekor monyet yang sedang bergayut pada sebatang pokok, tiba-tiba datang hujan ribut yang kuat, air dibawah pokok telah mula naik, jika dia melepaskan pegangannya pada dahan pastilah dia akan mati lemas atau dihanyutkan air bah yang deras.

Ketika angin bertiup makin kencang, monyet tersebut terus mengenggam erat dahan pokok tersebut, pelbagai teknik digunakan untuk memastikan dirinya tidak jatuh ke bawah. Angin masih tidak reda, kali ini datang pula ribut taufan, monyet tersebut semakin cemas, namun pegangannya tetap erat, monyet masih terselamat.

Akhirnya angin semakin reda, monyet pun lega, kali ini hanya angin sepoi-sepoi bahasa yang bertiup, keletihan memegang dahan ketika ribut ditambah belaian angin sepoi-sepoi bahasa membuatkan monyet jadi leka hingga dia terlena seketika, ketika itulah pegangannya terlepas dan akhirnya terjatuhlah monyet ke bawah dan dihanyutkan air bah yang masih belum surut, akhirnya monyet mati dalam lena, dek terbuai oleh kedamaian angin sepoi-sepoi bahasa.

Berapa ramai dari kita yang senasib dengan si monyet, ketika susah, pergantungan kita kepada Allah amat erat namun ketika dibuai kesenangan, jatuh ke jurang yang akhirnya menghanyutkan kita ke neraka.

Wallahua’lam

Salam Rahmat Buat Almarhum Ustaz Asri Rabbani


Sedih, sungguh sedih, kesedihanku begitu menusuk jiwa saat mendapat khabar berita Ustaz Asri Rabbani meninggal dunia 13 Ogos yang lalu.

Walaupun hanya pernah bersua dengannya sekali secara live, ketika dia membuat persembahan di Dewan Muadzam Shah UUM pada tahun 2001, namun suara Ustaz Asri sentiasa menjadi peneman setiaku sejak dari kecil hingga hari ini.

Lantunan suaranya yang cukup indah, asli dan penuh tawadhuk cukup menusuk jiwa ini, kenangan ketika aku bersekolah dahulu, dicelah-celah lambakan kaset Metallica dan Scorpion, terselit kaset Nadamurni yang akan ku pasang saat jiwa ini terasa resah dan gelisah. Suaranya bagaikan hujan yang membasahi jiwa yang kering kontang dari iman.

Ustaz Asri kekal menemaniku ketika di matrikulasi hingga habis pengajianku di UUM, sehingga hari ini, CD Kenangan Nadamurni sentiasa aku pasang berulang-ulang kali di dalam kereta. Aku tidak pernah jemu dan bosan mendengar suaranya melalui rintihan zikrullah, setanggi kasih, handzalah dan puluhan lagi lagu nasyid.

Melihat wajahnya yang penuh ketenangan, keceriaan sentiasa terpancar diwajahnya, suaranya lunak ketika berbicara, melihat blog beliau, hidupnya sentiasa dipenuhi agenda-agenda dakwah melalui nasyid, moga amal kebaikannya akan menjadi hujah buat dirinya.

Kini beliau tiada lagi, pemergiannya dalam usia yang sangat muda membuatkan mataku basah, tiada lagi suaranya dalam nasyid-nasyid baru selepas ini, Allah lebih menyayangi dirinya.

Sudah takdir bahawa setiap yang hidup pasti akan merasai mati, perjanjian itu tetap akan menemui setiap diri, moga Ustaz Asri akan berjumpa dengan syurga yang dicarinya selama ini

Catatan di blognya
“Aku adalah pengejar syurga akhirat,bagiku dunia ini adalah tempat mempersiapkan segala sesuatu untuk meraih syurga akhirat;aku yakin bahawa syurga akhirat tidak akan pernah dapat aku raih kecuali aku boleh menikmati syurga dunia terlebih dahulu.Maka rumah dan keluargaku adalah syurga dunia paling indah buatku. Tempat kerja syurga dunia harianku. Tetangga, masyarakat,dan bangsa adalah syurga duniaku yang lebih luas.Ke manapun dan sampai bila-bila pun syurgaku selalu bersamaku...”

Baru Audit Dunia…

“Mat Paaaannnn!!! Audit nok mari doh esok ni, satu apa tok kemah lagi” aku terkejut membaca e-mail dari Dr. Nasarudin berkenaan lawatan audit dalam ke COB. Walaupun sampel audit belum ditentukan, namun kebarangkalian untuk dipilih tetap ada, memandangkan makin ramai pensyarah yang telah melanjutkan pelajaran.
“haaa, tu lah demo, dapat email baru nok gelabut kemah, sebelum ni tok buat awal-awal” Dzarfan memperli padahal aku melihat dia pun sedang kelam kabut juga menyusun fail dan mengemas dokumen yang diperlukan.

Begitulah fitrahnya makhluk yang bernama manusia, sentiasa lalai dan alpa hingga tiba waktu untuk menghadapi ujian. Oleh kerana itulah manusia harus sentiasa diberi peringatan, dan peringatan itu hanya akan berguna untuk orang-orang yang beriman sahaja.

Sebelum ini bukan tiada e-mail peringatan, ada tapi dialpakan kerana dirasakan masanya masih jauh, dan masih sempat untuk membuat persiapan, tetapi akhirnya waktunya tiba tanpa disedari. Mujurlah hanya audit dunia, jika beginilah persiapan untuk menghadapi audit amal perbuatan di akhirat nanti, tentu buruk padahnya.
“Rilek laaa, baru audit kat duniaaaa” kedengaran suara Dzarfan memperli aku yang sedang menyelongkar timbunan dokumen dan menyusun fail. Panas juga telinga rasanya.

Hakikat Ketentuan


“Sesuatu yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya. Barang siapa menghendaki pahala dunia, niscaya Kami berikan kepadanya pahala dunia itu, dan barang siapa menghendaki pahala akhirat, Kami berikan (pula) kepadanya pahala akhirat. Dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur. Ali Imran:145”


Hakikat ketentuan adalah takdir yang harus diterima oleh setiap muslim dengan penuh redha. Setiap yang berlaku pasti ada hikmah yang tersembunyi. Kadang-kadang hikmah itu disimpan untuk dipertontonkan ganjarannya pada kehidupan kita yang kekal abadi, tetapi sifat manusia yang sentiasa tergesa-gesa ingin agar ganjaran itu dilangsaikan di dunia lagi.

Namun manusia tetap manusia, walau dia seorang yang cantik imannya, baik taqwanya, namun mu’min itu tetap adalah manusia yang akan merasa pedih atas setiap musibah yang melanda.

Tidak salah bagi seorang mu’min untuk merasa pedih dalam hatinya, mengalirkan airmata atas musibah-musibah kehidupan yang menduga jiwa, namun setiap kepahitan itu pasti ada penawarnya, mungkin Allah ingin agar kita lebih dekat dengan dirinya, sebab itu diujinya manusia. Tanpa ujian, manusia akan hilang rasa kehambaan diatas muka bumi ini, dirasakan dirinya tuan yang berkuasa atas setiap urusan kehidupannya, kehidupan dirasakan miliknya, walhal ia hanyalah pinjaman dari tuhan buat menguji siapa yang lebih baik amal perbuatannya.

Bersabarlah atas segala ketentuan yang telah ditetapkan terhadap diri, walau pahit tetapi ketentuan adalah ketentuan, terimalah dengan hati yang sabar dan redha, mengadulah kepada tuhanmu dengan penuh rasa kehambaan, hanya dia yang maha berkuasa atas segala urusan.

Jadilah orang yang sentiasa inginkan pahala akhirat, walau dunia itu berkilau gemerlapannya namun, kilauan pahala akhirat yang tersimpan pasti lebih membahagiakan kita nanti disana.

Sabarlah duhai diri

The Pencil Parable

Normally all fwded e-mail messages will straight away go to the deleted items folder, but this mail is an exception, i deeply touched by this mail which was sent from one my schoolmates in SMLK (Sekolah Menengah Lembah Keramat).

Hope that readers of this blog too will also get inspired by this parable.

The Pencil Maker took the pencil aside, just before putting him into the box.

"There are 5 things you need to know," he told the pencil, "Before I send you out into the world. Always remember them and never forget, and you will become the best pencil you can be."

"One: You will be able to do many great things, but only if you allow yourself to be held in Someone's hand."

"Two: You will experience a painful sharpening from time to time, but you'll need it to become a better pencil."

"Three: You will be able to correct any mistakes you might make."

"Four: The most important part of you will always be what's inside."

"And Five: On every surface you are used on, you must leave your mark. No matter what the condition, you must continue to write."

The pencil understood and promised to remember, and went into the box with purpose in its heart.


Now replacing the place of the pencil with you.

Always remember them and never forget, and you will become the best person you can be.

One: You will be able to do many great things, but only if you allow yourself to be held in God's hand. And allow other human beings to access you for the many gifts you possess.

Two: You will experience a painful sharpening from time to time, by going through various problems in life, but you'll need it to become a stronger person.

Three: You will be able to correct any mistakes you might make.

Four: The most important part of you will always be what's on the inside.

And Five: On every surface you walk through, you must leave your mark. No matter what the situation, you must continue to do your duties.

Allow this parable on the pencil to encourage you to know that you are a special person and only you can fulfill the purpose to which you were born to accomplish.

Never allow yourself to get discouraged and think that your life is insignificant and cannot make a change.