KALI PERTAMA BERHARI RAYA TANPA KELUARGA

Alhamdulillah,

Demam semakin kebah, walaupun masih ada perasaan hendak muntah-muntah, sakit tekak yang amat perit dan denyutan kepala yang begitu menganggu.

Tapi, alhamdulillah, segalanya bertambah baik, Khadijah juga tidak lagi muntah-muntah, kesihatan Aboh di Malaysia juga makin bertambah baik, mungkin hasil keberkatan Zulhijjah dan ziarah dari cucunya yang telah lama tidak ditemui.

Tahun ini nampaknya saya akan beraya hanya bersama Khadijah di Adelaide. Mungkin ini kali pertama saya menyambutnya tanpa kehadiran ibu bapa atau bersama isteri dan dua lagi anak. Sedih juga perasaannya.

Tambahan pula dengan kesibukan pengajian yang semakin mendebarkan, ditambah hujung bulan ini saya akan menghadapi Annual review yang akan menentukan kesinambungan pengajian saya di sini. Mood hari raya langsung tidak ada makna apa-apa.

Tiada juadah istimewa di rumah, mungkin sekadar bertamu di rumah kawan-kawan. Itupun mungkin tidak berkesempatan kerana padatnya jadual yang bakal dihadapi.

Walauapapun, apa yang lebih penting adalah untuk berpuasa esok ketika hari Arafah, banyakkan berdoa dan bertilawah, moga Allah akan mengampunkan segala dosa-dosa kita dan mencatatkan kita dalam daftar mereka yang bebas dari api neraka. Inshaallah.


No comments:

Post a Comment