5 SEBAB MENGAPA HAMAS BERHAK MENYERANG REJIM ZIONIS

Antara alasan yang sering digunakan sejak bertahun lamanya oleh rejim pengganas Zionis sebagai legitimasi kepungan dan serangan mereka ke atas Gaza dan pencerobohan mereka di Tebing Barat  adalah ‘Israel has the right to defend itself from militants’ iaitu merujuk kepada serangan roket oleh tentera pejuang Briged Izzudin Al Qassam dan Saraya Al Quds yang dilancarkan dari Gaza.

Terkini, ‘Israel Defense Forces’ (IDF) melalui laman media sosial telah melancarkan kempen ‘What would you do’ bagi mencari sokongan masyarakat dunia terhadap serangan yang mereka sedang lakukan di Gaza.
Alasan ini juga sering diulang-ulang oleh pemimpin-pemimpin dunia bagi menyokong tindakan rejim pengganas Zionis seperti Obama, John Kerry, Francois Holande, Angela Merkel dan lain-lain, juga diulang-ulang oleh media-media yang sering menyebelahi kekejaman rejim pengganas Zionis seperti CNN, BBC dan ABC.






Malah, ada dari kalangan mereka yang simpati terhadap Gaza juga menggunakan alasan ini iaitu HAMAS wajib menghentikan serangan roket untuk mencapai jalan perdamaian dengan rejim pengganas Zionis dan juga untuk mengelakkan kepungan dan serangan.

Hakikat yang sebenar adalah HAMAS berhak sepenuhnya untuk mempertahankan diri dengan apa jua cara bahkan lebih dari berhak untuk menyerang Israel dengan roket dan apa jua persenjataan yang ada.

Sebab yang pertama adalah kerana negara haram Israel dibina di atas tanah-tanah yang dirampas secara paksa dari rakyat Palestin sejak lebih 60 tahun yang lalu. Ramai yang dihalau keluar dari rumah sendiri untuk memberi laluan kepada pendatang haram Yahudi untuk mendirikan penempatan mereka. Rejim pengganas Zionis juga secara sistematik dengan menggunakan kekuatan ketenteraan telah menjajah banyak dari kawasan-kawasan Palestin sejak 1948 dan 1967.

Jadi rejim pengganas Zionis sebenarnya adalah penjajah dan perampas tanah rakyat Palestin, dan mereka yang dijajah berhak sepenuhnya secara moral dan menurut undang-undang untuk berjuang membebaskan negara mereka dari penjajahan. HAMAS, Jihad Islam, FATAH dan mana-mana jua organisasi di Palestin berhak untuk berjuang menggunakan apa jua cara bagi membebaskan negara mereka dari cengkaman penjajah.

SELAMAT DATANG KE DUNIA, KHALID FURQAN

Banyak yang ingin dicoret, tapi hambatan masa dan keutamaan membataskan waktu untuk saya banyak menulis di sini. Hanya selepas hampir 3 minggu, barulah dapat 'update' sesuatu di sini berkenaan kelahiran anak kami yang ke empat di Adelaide.

Alhamdulillah, tepat jam 930 am, 4 Jun 2014, sekali lagi di Women's and Children Hospital, Adelaide, South Australia, anak lelaki pertama kami dan yang keempat dalam keluarga selamat dilahirkan melalui pembedahan.

Kali ini, proses agak rilek, tiada 'contraction' berat yang berlaku dan kami melangkah ke dewan pembedahan dengan tenang, sempat bergambar lagi di hadapan pintu sebelum masuk ke Women's Assesment Service. Saya juga dibenarkan untuk masuk ke dewan pembedahan untuk menyaksikan sendiri bagaimana pembedahan itu dilakukan.


Saya diminta duduk di satu sudut sementara proses pembedahan dijalankan oleh 2 orang doktor dengan bantuan pakar bius dan beberapa 'midwives'. Sementara menanti, saya hanya berzikir dengan zikir Nabi Yunus, Laa ila ha illa anta subhanaka inni kuntu minazzolimin.

Waktu terasa bergerak perlahan, saya menunggu dengan sabar hinggalah bunyi rahim 'dipecahkan' dan air ketuban mengalir keluar deras. Saya menjenguk dan tidak lama selepas itu, terdengar suara bayi kecil yang pertama kali bernafas di dunia.



Walaupun telah 4 kali melalui pengalaman ini, namun magisnya tetap tidak hilang, keseronokan dan keterujaan yang hadir tetap seperti anak yang pertama.

Seperti biasa, saya mengalunkan azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri sebagai satu sunnah, tahnik juga dilakukan dan kemudiannya rambutnya dicukur pada hari ketujuh. Nama Khalid Furqan dipilih sempena nama sahabat Nabi yang berani iaitu Khalid Al Walid, Furqan pula adalah salah satu nama Al Quran yang juga nama satu surah di dalam Al Quran sendiri. Furqan bermaksud pemisah antara haq dan batil.

Semoga Khalid Furqan akan sentiasa menjadi hamba Allah yang bertaqwa, berani, pintar dan sentiasa dalam mujahadah seperti Khalid Al Walid dan menjadikan Al Furqan sebagai panduan tindakannya dalam menjadi pembela kepada kebenaran.



Salam Pra Ramadhan 2014

Mohd Hisham Mohd Sharif
Hasifah Zainuddin
Humaira' Mohd Hisham
Khadijah Hanan Mohd Hisham
Fatimah Insyirah Mohd Hisham
Khalid Furqan Mohd Hisham

SEPETANG BERSAMA KRISTIAN EVANGELISTA

Anak-anak adalah amanah, antara perkara yang paling asas yang perlu diajar kepada anak-anak adalah konsep asas tauhid.
“Good afternoon, how are you doing?” Sapa seorang wanita muda tinggi lampai sejurus saya membuka pintu rumah. Petang-petang Sabtu begini saya rasa saya dapat mengagak siapa yang datang bertandang.

“Good, very good,” balas saya. Di sebelah wanita muda itu ada seorang lagi wanita yang telah lanjut usianya. Khadijah datang dan berdiri di sebelah, dan kemudian berlalu pergi untuk kembali semula menonton rancangan Mr Maker yang sedang ke udara di rangkaian ABC 2.

Setelah bertegur sapa, wanita muda itu mula menjelaskan tujuan kehadirannya seperti yang telah saya jangka.
“Do you know about the truth? Are you interested to know about the truth?” Tanyanya kepada saya tanpa berkias-kias.

Saya hanya tersenyum, biasanya malas nak melayan misionari Kristian yang sering datang bertandang, tapi hari ini kebetulan tidak berapa sibuk kerana tidak lagi mengajar di IICSA, jadi apa salahnya sekali sekala.

“Yes, what truth?” Balas saya ringkas, buat-buat tidak tahu.

“The truth about what will happen after we die, and the truth about Jesus.” Terangnya sambil menghulurkan sekeping risalah dengan gambar Jesus tertera di muka hadapan. Saya mengambil risalah itu dan membelek-beleknya. Wanita muda itu melihat dan menanti respon.

“What do you think? Are you interested to know more?” Kata wanita itu.

Why Allah Created the Bad Guys?

Walaupun keluar dari rahim yang sama, tapi kedua mereka punya karakter yang jauh berbeza.
“Ayah, is Allah the god?” Tanya Khadijah satu hari dengan slang Aussie yang tak berapa nak jadi.

“Yes, Allah is the god.” Jawab saya ringkas dan terus menumpukan perhatian pada pemanduan.

“Is he powerful?” Tanya Khadijah lagi.

“Of course he is.” Saya membalas dan setiap kali jawapan diberi, soalannya terus berlanjutan.

“Did he created all things?”

“Yes Khadijah, he created everything, every single living things, trees, animals, us, everything.” Sebenarnya, telah banyak kali saya menjelaskan kepadanya tentang hakikat ketuhanan dan hakikat penciptaan, tapi Khadijah masih suka bertanya tentang Allah, ada-ada sahaja soalannya.

“Did he created the bad guys?”

“Ya, Khadijah, macam yang ayah cakap, ‘he created everyone of us, good guys and bad guys included’, semuanya dia yang ciptakan.”

“Can Allah fight the bad guys? Did he win?”

MENCIPTA KEBERKATAN USIA

Dalam sesi seminar statistik kaedah PLS SEM minggu lepas, Professor Ringle memulakan kelas dengan bercerita tentang seorang ahli akademik yang sentiasa menjadi rujukan dan inspirasinya iaitu J.L Lohmoller.

kenangan bersama Prof. Ringle di Newcastle University, New South Wales
Saya mendengar dengan penuh tekun, kalau orang sebijak dan sehebat Professor Ringle boleh kagum pada seseorang, maka pastilah orang itu adalah orang yang amat hebat tahap ilmu statistiknya.

Menurur Professor Ringle, Lohmoller adalah seorang genius muda yang luarbiasa. Walaupun usianya singkat (meninggal dunia pada usia yang masih muda) dan buku tulisannya hanya satu, tapi kualiti ilmu statistik yang ada dalam buku tersebut adalah amat tinggi tahapnya. 

Walaupun ditulis pada tahun 1989, tapi masih relevan hingga hari ini, dan lebih menarik, walaupun Professor Ringle telah membacanya buku tersebut berkali-kali, karya Lohmoller tetap menjadi rujukannya hingga hari ini dan kata beliau lagi, hingga hari ini tetap ada bahagian di dalam buku tersebut yang masih belum dapat difahaminya dengan baik kerana tahap kompleksiti dan penggunaan kaedah statistik yang maju dan luarbiasa.

Terus saya teringat pada Imam Nawawi yang juga meninggal dunia pada usia yang masih muda, tapi meninggalkan legasi pemikiran dan karya yang terus hidup hingga hari ini. Kitab-kitab yang ditulis oleh Imam Nawawi adalah amat hebat dan terlalu banyak, jika dibandingkan dengan umur beliau yang singkat, jumlah tulisan yang dihasilkan oleh beliau, ternyata amat luarbiasa. Hingga hari ini, kitab-kitab beliau masih menjadi rujukan utama umat Islam di seluruh dunia.

Walaupun singkat masa hidupnya, tapi ternyata keberkatan usia dan ilmunya adalah amat menakjubkan.

Begitu juga dengan Imam Hassan Al Banna yang meninggal dunia juga pada usia yang masih muda, tapi legasi pemikiran dan kaedah amalnya telah membuatkan musuh-musuh Islam tidak senang duduk. Manusia-manusia yang lahir dari madrasah tarbiah Al Banna adalah manusia yang luarbiasa kerana walaupun disiksa dan diuji dengan pelbagai ujian hingga hari ini di Mesir, tapi mereka tetap teguh dengan keimanan dan terus berusaha untuk menegakkan panji Islam di tempatnya yang tertinggi hingga hari ini.

Bahkan, dari madrasah tarbiah Al Banna juga lahir gerakan HAMAS yang terus menjadi tunjang kebangkitan dan semangat juang rakyat Palestin dalam perjuangan membebaskan Al Aqsa.

Banyak lagi tokoh-tokoh silam yang singkat hidupnya, tapi sumbangannya luar biasa dan terus menjadi rujukan ramai manusia hingga hari ini.

Tidak dapat dibayangkan pahala tidak putus-putus yang diterima oleh mereka ini di dalam kubur. Pasti hidup mereka selesa di alam baqa’ berkat kerja keras mereka di dunia, Insyaallah.

Apa sebenarnya rahsia keberkatan usia mereka?