MENGAPA ANAK MUDA PERLU MENJADIKAN AL QASSAM SEBAGAI IKON

Unit ketenteraan HAMAS yang dikenali sebagai Briged Izzuddin Al Qassam adalah legenda sejarah dalam pembikinan. Kemenangan terbaru Al Qassam terhadap tentera rejim pengganas Zionis (IDF) dalam peperangan Asfim Ma’kul atau perang dedaun hancur yang berlangsung selama 51 hari baru-baru ini adalah sejarah gemilang yang menambah koleksi kepahlawanan dan kecemerlangan briged tentera yang menjadi kebanggaan penduduk Gaza dan ramai juga dari kalangan rakyat Malaysia.

Al Qassam adalah hero terbaru umat Islam yang perlu dicontohi oleh anak-anak muda di Malaysia. Lupakan artis-artis dari kalangan penyanyi dan pelakon barat yang mengajak kepada kerosakan, atlit-atlit sukan yang tidak menunjukkan contoh ketauladanan dan semangat yang baik, apatah lagi ‘super hero’ palsu ciptaan Holywood yang langsung tidak ada kebaikan padanya. Pada pemuda-pemuda Al Qassam, ada ciri-ciri kepahlawanan yang jika dicontohi, mampu menjadikan anak muda kita mempunyai personaliti yang boleh menggegar dunia. Ada lima sebab utama mengapa Al Qassam perlu menjadi ikon kebanggaan dan ikutan anak-anak muda kita.

Pertama, adalah kerana tentera Al Qassam mempunyai tahap keimanan dan tawakkal kepada Allah yang cukup tinggi. Tarbiah keimanan melalui didikan Al Quran, hadis dan amal soleh yang berkualiti, ditambah dengan kekuatan tawakkal kepada Allah yang dibina melalui aktiviti jihad bersenjata menentang rejim pengganas Zionis menjadikan mereka manusia luar biasa yang berjaya menewaskan hawa nafsu, syaitan dan musuh orang-orang yang beriman.


HAMAS BUKAN ISIS, ISIS BUKAN HAMAS

Ketika peperangan Al Asfim Ma’kul (Dedaun Hancur) sedang berlangsung, salah satu kempen perang psikologi yang dilancarkan oleh rejim pengganas Zionis yang diketuai sendiri oleh Netanyahu adalah meletakkan HAMAS sebaris dengan ISIS.

Kempen ini antara lain memfokuskan persamaan antara ‘kekejaman’ HAMAS dan ISIS yang menghukum pembelot dan lebih utama, keduanya mempunyai ideologi jihad bersenjata yang merbahaya.

Tindakan ini tidak lain dan tidak bukan adalah untuk mengukuhkan lagi justifikasi bahawa HAMAS dan sayap ketenteraannya yang gagah perkasa iaitu Briged Izzuddin Al Qassam adalah pengganas yang wajar diperangi dengan apa jua cara sekalipun.

Media-media pro rejim pengganas Zionis seperti biasa mengalunkan pembohongan ini dalam pelbagai laporan dan analisis, tujuannya hanya satu, iaitu untuk mewajarkan serangan rejim pengganas terhadap Gaza dan lebih penting, untuk meletakkan mereka yang bersama HAMAS dan projek pembebasan Palestin sebagai mereka yang pro kepada kumpulan pengganas.

MALAYSIA PERLU GUNAKAN KEKUATAN DIPLOMASI UNTUK BANTU GAZA

Walaupun negara masih dalam keadaan murung dengan tragedi MH17 yang amat mengejutkan, kemurungan itu sedikit terubat dengan kejayaan diplomasi Datuk Seri Najib dengan kumpulan pemisah di Donetsk yang diketuai oleh Alexander Borodai dalam mendapatkan kembali kotak hitam pesawat, akses pasukan penyiasat antarabangsa kepada kawasan pesawat terhempas dan lebih penting, mendapatkan kembali mayat-mayat mangsa yang terkorban dalam nahas tersebut.

Malaysia menerima kotak hitam dari puak pemisah
Rundingan di belakang tabir ini, sebenarnya adalah satu proses yang amat sukar dan berisiko, kerana kita tidak ingin mencari masalah dengan Kiev yang di belakangnya ada Eropah dan Amerika, apatah pula dengan Russia. Berunding terus dengan Borodai adalah ibarat mengiktiraf tuntutan puak pemisah Donetsk yang sedang diperangi oleh Kiev.

Apapun, kejayaan yang dipuji oleh banyak media dan masyarakat antarabangsa ini adalah satu pencapaian besar buat Malaysia kerana ketika kuasa-kuasa besar dunia saling menuding jari, Malaysia, secara khususnya Datuk Seri Najib bekerja dengan senyap di belakang tabir untuk menyelesaikan masalah dengan efektif.

Kejayaan ini membuktikan kepada dunia bahawa Malaysia, walaupun kecil di mata dunia, tetapi mempunyai jiwa yang cukup besar dan sentiasa komited dalam membina dunia yang lebih aman tanpa konflik. Tidak seperti kuasa-kuasa besar dunia yang hanya jaguh dalam berkata-kata, tapi hipokrit dalam tindakan, Malaysia membuktikan sebaliknya.

BAGAIMANA REJIM ZIONIS MEMANIPULASI MEDIA

Selain dari penguasaan senjata berat yang canggih hasil sumbangan Amerika Syarikat, cengkaman politik terhadap negara-negara kuasa besar dunia melalui lobi kumpulan-kumpulan berpengaruh seperti American Israel Public Affairs (AIPAC), dana kewangan yang besar hasil dari sumbangan korporat dan jutawan Yahudi yang kaya dari serata dunia, rejim pengganas Zionis memastikan cengkaman penindasan mereka terhadap rakyat Palestin terus kukuh dan tidak boleh dipertikaikan oleh masyarakat dunia melalui cengkaman dan manipulasi media massa besar dunia.

Karikatur peranan AIPAC di Amerika Syarikat

Jika dilihat dari krisis terbaru yang sedang berlaku di Gaza sekarang, yang mengorbankan lebih 700 nyawa, mengakibatkan puluhan ribu mangsa tercedera, dan hampir ratusan ribu kehilangan tempat tinggal setakat hari ini, media-media barat tajaan rejim pengganas Zionis seperti CNN dan BBC walaupun kelihatan seperti simpati dengan Gaza, tapi terus memainkan propaganda dan melakukan manipulasi bagi membina legitimasi masyarakat dunia terhadap serangan terbaru rejim pengganas Zionis kali ini.

Dendangan Israel berhak mempertahankan dirinya sendiri dari serangan roket HAMAS terus diulang-ulang setiap hari, begitu juga dengan kempen untuk melabelkan HAMAS sebagai kumpulan pengganas. Walaupun telah terbukti melakukan banyak jenayah perang dengan menggunakan senjata terlarang, membunuh kanak-kanak, membedil masjid, kubur, bank, sekolah, hospital dan ambulans, tetapi media-media ini terus menggambarkan rejim pengganas Zionis sebagai pihak yang berada di kedudukan mangsa dan tindakan mereka hanya lah untuk mempertahankan diri.

Walaupun menggunakan hujah-hujah yang rapuh, tapi ramai juga yang percaya dan termakan propaganda dendangan media massa yang pro rejim pengganas Zionis.

5 SEBAB MENGAPA HAMAS BERHAK MENYERANG REJIM ZIONIS

Antara alasan yang sering digunakan sejak bertahun lamanya oleh rejim pengganas Zionis sebagai legitimasi kepungan dan serangan mereka ke atas Gaza dan pencerobohan mereka di Tebing Barat  adalah ‘Israel has the right to defend itself from militants’ iaitu merujuk kepada serangan roket oleh tentera pejuang Briged Izzudin Al Qassam dan Saraya Al Quds yang dilancarkan dari Gaza.

Terkini, ‘Israel Defense Forces’ (IDF) melalui laman media sosial telah melancarkan kempen ‘What would you do’ bagi mencari sokongan masyarakat dunia terhadap serangan yang mereka sedang lakukan di Gaza.
Alasan ini juga sering diulang-ulang oleh pemimpin-pemimpin dunia bagi menyokong tindakan rejim pengganas Zionis seperti Obama, John Kerry, Francois Holande, Angela Merkel dan lain-lain, juga diulang-ulang oleh media-media yang sering menyebelahi kekejaman rejim pengganas Zionis seperti CNN, BBC dan ABC.






Malah, ada dari kalangan mereka yang simpati terhadap Gaza juga menggunakan alasan ini iaitu HAMAS wajib menghentikan serangan roket untuk mencapai jalan perdamaian dengan rejim pengganas Zionis dan juga untuk mengelakkan kepungan dan serangan.

Hakikat yang sebenar adalah HAMAS berhak sepenuhnya untuk mempertahankan diri dengan apa jua cara bahkan lebih dari berhak untuk menyerang Israel dengan roket dan apa jua persenjataan yang ada.

Sebab yang pertama adalah kerana negara haram Israel dibina di atas tanah-tanah yang dirampas secara paksa dari rakyat Palestin sejak lebih 60 tahun yang lalu. Ramai yang dihalau keluar dari rumah sendiri untuk memberi laluan kepada pendatang haram Yahudi untuk mendirikan penempatan mereka. Rejim pengganas Zionis juga secara sistematik dengan menggunakan kekuatan ketenteraan telah menjajah banyak dari kawasan-kawasan Palestin sejak 1948 dan 1967.

Jadi rejim pengganas Zionis sebenarnya adalah penjajah dan perampas tanah rakyat Palestin, dan mereka yang dijajah berhak sepenuhnya secara moral dan menurut undang-undang untuk berjuang membebaskan negara mereka dari penjajahan. HAMAS, Jihad Islam, FATAH dan mana-mana jua organisasi di Palestin berhak untuk berjuang menggunakan apa jua cara bagi membebaskan negara mereka dari cengkaman penjajah.