Teman Tertawa Teman Menangis


Ramai yang mengeluh tatkala dilanda musibah menyatakan bahawa teman tertawa mudah dicari manakala tika berduka, tiada siapa yang sudi menangis bersama. Wallahua’lam, mungkin benar juga kata-kata ini, kerana dalam zaman individualistik dan materialistik ini, banyak manusia yang hanya memikirkan tentang kepentingan dirinya sahaja.

Namun begitu, harus juga kita lihat diri kita dahulu, bagaimana muamalah kita bersama teman-teman sekeliling kita. Apakah kita ini teman tertawa atau teman menangis saat teman kita berduka. Jika kita bagi teman kita yang lain juga adalah teman tertawa, usahlah mengharapkan bahawa ada orang lain yang akan menjadi teman menangis tatkala kita berduka.

Jika kita ingin dikasihi, maka kasihilah orang lain terlebih dahulu kerana tidak akan dikasihi mereka yang tidak dikasihi (hadis). Jika kita ingin mempunyai sahabat yang sanggup menangis dan berduka bersama tatkala dilanda nestapa, persiapkanlah diri kita untuk menjadi sahabat tertawa dan menangis bagi sahabat-sahabat kita yang lain.

Marilah kita bersahabat kerana Allah kerana hanya persahabatan yang berasaskan taqwa akan selamat pada hari akhirat nanti.

,"Teman-teman akrab pada hari (kiamat) nanti sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa."(QS. Az Zukhruf : 67).

2 comments:

  1. semoga kita mendapat teman tertawa teman menangis yang ramai......amin...

    ReplyDelete