Nabi Ibrahim : Suri Teladan Sepanjang Jalan

Kisah Nabi Ibrahim adalah sebuah kisah pengorbanan yang kekal harum sepanjang zaman. Tidak jemu diceritakan dari satu generasi ke satu generasi hingga ke hari ini. Kisah unggul pengorbanan ini adalah satu catatan kemuncak pengabdian kepada Allah yang maha tinggi.

Nabi Ibrahim adalah susuk yang wajar diteladani oleh setiap pendakwah yang ingin mencari motivasi. Kisah tentang perjuangan dan pengorbanan Nabi Ibrahim ini banyak sisi pengajaran yang boleh kita ambil darinya. Pelajaran tentang aqidah, pelajaran tentang dakwah, pelajaran tentang perjuangan, pelajaran tentang kesantunan, pelajaran tentang kecekalan dan yang paling penting adalah pelajaran tentang pengorbanan.

Hari Raya Aidil Adha adalah satu hari kebesaran, khusus buat memperingati kisah pengorbanan Nabi Ibrahim. Kehebatan pengorbanannya tidak akan tercapai oleh kita pada hari ini. Bayangkan seorang ayah yang bertahun-tahun meninggalkan keluarga demi sebuah perjuangan dan jihad menyampaikan dakwah, dikurniakan seorang anak yang kemudian ditinggalkan digurun yang tandus demi menyahut seruan jihad dari Allah yang maha agung. Setelah satu-satunya anak itu membesar dan menjadi seorang yang boleh diharapkan untuk menyambung perjuangan, tiba-tiba datang pula perintah untuk mengorbankan anaknya.

Hati mana yang tidak gundah apabila anak yang salih pewaris perjuangan harus dikorbankan, satu-satunya anak yang menjadi penyejuk mata, penawar hati ayah yang bertaqwa. Namun demi sebuah pengabdian, Nabi Ibrahim akur dengan perintah, begitu juga dengan anaknya Ismail yang salih, taat tanpa sebarang kompromi.

Balasan dari sifat pengorbanan ini bukanlah hanya seekor Kibasy pengganti, kekal harum nama Nabi Ibrahim sepanjang generasi menjadi teladan buat mereka yang ingin belajar tentang pengorbanan dan kecekalan diri.

SELAMAT HARI RAYA EIDULADHA

No comments:

Post a Comment

Post a Comment