Azam 2013

Masa berlalu dengan amat pantas. Sedar tak sedar, kini kita telah berada di tahun 2013. Seakan baru semalam kita berada di bulan Januari 2012. Masa meninggalkan kita dengan amat pantas.

Saya akan berusia 34 tahun pada tahun 2013. Ye 34 tahun! (ummuhumaira’, hang pun sama, jangan perasan muda). Bagi kebanyakan pemain bola sepak, ini adalah usia persaraan, meninggalkan zaman keemasan yang penuh gilang gemilang. Zinedine Zidane bersara pada usia 34 tahun, begitu juga ramai pemain hebat yang lain. Saya tidak lagi muda dan semakin dimamah usia, hakikat ini harus diterima.

6 tahun lagi, jika dipanjangkan usia, saya akan mencecah usia 40 tahun. Usia kenabian dan bermulanya kedewasaan yang sebenar. 6 tahun tidak lama, Humaira’ pun akan masuk ke usia 8 tahun, sedang bila saya melihat gambarnya ketika berusia 1 tahun, terasa bagai baru semalam waktu itu berlalu. Khadijah juga telah semakin membesar, kata-katanya juga semakin jelas, emosinya juga semakin berkembang. Insyirah pula hanya menanti masa untuk berjalan, giginya pula telah tumbuh sebatang, sedang gigi kami berdua hilang satu persatu.

Ibu bapa kami berdua juga sedang merangkak ke usia senja. Kedutan di wajah mereka semakin ketara. Getar suara dan kerinduan terhadap mereka semakin membuak-buak. Ya Allah, izinkanlah aku untuk menamatkan perjalanan ini dengan lebih tangkas, agar kami boleh pulang dan berbual dengan mereka sepuas-puasnya.

Bila mengenang waktu yang telah dibazirkan, kesilapan yang tidak ditebus, matlamat dan azam yang belum dikemaskan perlaksanaannya, hanya sesalan demi sesalan yang datang menghinggap diri. Ini baru sesal dunia, belum sesal di alam barzakh dan di alam akhirat yang tidak dapat digambarkan kedasyatannya. Bagaimana jika ajal datang menjemput sebelum sempat kita bersedia?

Saya menulis warkah ini, pada hari ini, pada saat ini, sebagai ingatan kepada diri bahawa masa saya semakin singkat, setiap detik, saya berjalan menuju kematian dengan lebih hampir. 

Jika saya membiarkan diri berada di takuk lama yang selesa, maka pasti 6 tahun lagi, tidak kira jika saya berada di alam barzakh atau masih bernafas di dunia, hanya penyesalan yang tidak akan lagi dapat ditebus yang akan saya rasakan.

2012 bagi saya penuh dengan warnanya yang tersendiri. Jujur saya katakan, tidak ada apa yang boleh dibanggakan. Biarlah ia tinggal dalam lipatan kenangan yang tidak akan saya ulangi lagi.

2013, saya tidak ingin kesilapan lama berulang. Kehidupan harus ditingkatkan ke satu aras yang lebih tinggi. Saya harus lebih tersusun, berani dan lebih bersungguh. Banyak perkara yang perlu diperbaiki dan insyaallah ia akan bermula dari saat ini!

Selamat tinggal 2012 dan diriku yang lama. AKU AKAN BERUBAH! 

No comments:

Post a Comment

Post a Comment