Ibu Bapa, Anak-Anak dan ‘Smart Phone’

“Ayah, tengok lah lukisan Humaira’ ni sekejap, cantik tak?” Sapa Humaira’ pada saya tika saya baru pulang dari pejabat. Lukisan yang dilukisnya di sekolah diangkat dengan tinggi.

“Haa, cantik-cantik” Jawab saya, acuh tak acuh. Saya melihat sebentar lukisannya dan kemudian mengalihkan pandangan pada ‘iPhone’, melihat email dan ‘newsfeed Facebook’ yang masuk dengan pantas.


“Ayah tak tengok pun. Ayah ni, jangan lah asyik tengok telefon je. Tengoklah sini sekejap!” Marah Humaira’. Saya tersentak. Tersentap. Tergamam. Tergumam.

“Ok, ok, ‘sorry’, meh sini ayah tengok, ” saya meletakkan telefon, dan kemudian memberi sepenuh perhatian padanya.

Di dalam hati penuh dengan rasa bersalah.

“Ya Allah, teladan apa yang telah aku tunjukkan ini.” Bicara saya di dalam hati.



Tidak ada ibu bapa yang suka bila mereka bercakap dengan anak-anak, mereka melayani dengan sambil lewa. Acuh tak acuh kata peribahasa.

Bukan sahaja dengan anak-anak, bahkan ketika berinteraksi dengan siapa sahaja sekalipun, kita pasti tidak menyukai bila orang yang sedang kita berkomunikasi dengannya tidak memberi sepenuh perhatian. Tergaru sana, tergaru sini, mata memandang ke lain, apatah lagi bila mata dan jari sibuk dengan telefon pintar.

Sangka kita pastilah orang ini tidak berminat untuk berbicara, bukan sahaja tidak minat, pasti dalam hati akan terdetik kata-kata “biadap betul!” atau yang sama waktu dengannya.

Andai dengan anak-anak, pasti telah dimarahi atau kalau zaman dahulu, dipulas atau dijentik telinga.

Teringat beberapa tahun dulu ketika saya mengajar di makmal komputer. Antara pantang utama saya ketika itu adalah ketika saya mengajar, anak-anak murid bermain facebook di belakang. Sebab itu bila mengajar di makmal, sesekali saya akan mundar mandir ke depan dan ke belakang, cuba untuk memastikan agar mereka kekal fokus.

Nah, bagaimana kita dengan anak-anak? Apakah perasaan anak-anak tika mereka meminta perhatian, kita melayaninya dengan sambil lewa?

Bagaimana perasaan mereka tika waktu yang sepatutnya kita luangkan dan berikan sepenuh perhatian pada mereka, kita zalimi dengan melayani ‘ facebook notification’, membaca dan menjawab email yang masuk dengan pantas, melayari portal berita dan menyemak update twitter?

Perasaan anak-anak tidak jauh bezanya dengan kita. Apa yang kita tidak suka, itulah juga yang tidak disukai oleh anak-anak. Jika kita marah dan kecewa bila anak-anak terlalu asyik dengan TV dan komputer, itu jugalah yang dirasai mereka bila kita terlalu asyik dengan ‘Facebook’, ‘email’, sms, ‘whatsapp’ dan macam-macam lagi notification dari smart phone.

Khuatir andai anak-anak mengambil teladan dan belajar dari tingkah laku ibu bapa. Tika kita ingin mereka memberi perhatian pada kita, mereka ‘mengaplikasikan’ apa yang telah dipelajari dengan melayani ibu bapa dengan acuh tak acuh.

Lebih malang jika ‘aplikasi’ dari teladan ini dipraktikkan bila ibu bapa telah tua, mudah terasa dan memerlukan perhatian.

Jangan salahkan orang lain andai kita yang terlebih dahulu derhaka pada mereka.

Ibu bapa adalah cermin teladan bagi anak-anak. Baik teladan yang ditunjukkan, baiklah teladan yang diikuti. Buruk teladan yang ditunjukkan, buruk juga teladan yang diikuti.

Ayuh kita muhasabah. Apa jua ‘notification’ yang datang dari telefon pintar, pasti boleh ditangguhkan. Tidak rugi rasanya andai kita ambil sedikit masa untuk berbalas komen atau membalas email. Lakukanlah bukan pada masa yang seharusnya kita memberi tumpuan pada anak-anak.

Bila bersama dengan mereka, letakkanlah telefon jauh-jauh. Berikanlah sepenuh perhatian, bermainlah dengan bersungguh-sungguh. Tika berbicara, tenunglah anak mata mereka dan berilah perhatian sepenuhnya.

Buatlah mereka rasa dihargai agar mereka juga nanti akan pandai untuk menghargai.

Ye, peringatan ini adalah untuk diriku sendiri.

2 comments:

  1. Benar benar rasa terpukul juga bila membaca post ini,tiba tiba terasa saya tidak melayani anak sy malah sibuk dgn smartphne..aduuhhh.thnks for.this post..iabuat sy sedar..

    ReplyDelete
  2. ".. to love is to care, to care we must share..."
    get some and feel awesome at BBC MARDI Station CH39000

    ReplyDelete